admin

Tembok dibangun dan perbatasan diperluas (Petrus Agung)

Seminar Bisnis dan Akhir Jaman “ Januari 2014

Sesi 1: Tembok dibangun dan perbatasan diperluas – Petrus Agung – Selasa, 07 Januari 2014

 

  • Seberapa kita akan mengalami penggenapan semua janji-janji Tuhan tergantung level pengharapan kita (level of expectation).

  • Trip dari Yordannia ke Israel adalah profetik, seperti Rut dari Moab, masuk ke Betlehem, bertemu Boas, dan akhirnya mendapat berkat: “menjadi makmur dan termashur” (Rut 4: 11).

  • Hati Bapa di Surga sama dengan hati kita kepada anak-anak kita: tidak ingin anak-anaknya sengsara, tapi ingin mencarikan dan memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya.

  • Janji Tuhan di tahun 2014: Mi 7: 11

  • Pagar tembok dibangun kembali. Tembok adalah:

    • Kubu pertahanan dan perlindungan bagi anak-anak Tuhan

    • Simbol dari harga diri / dignity/ kehormatan yang Tuhan ingin bangun dalam hidup kita.

  • Kita harus punya sikap rendah hati /hineni terhadap Tuhan: sikap hati hamba, mengabdi karena cinta. Tuhan juga mau membangun kebanggaan dan kejayaan bagi anak-anakNya.

  • Bagian dari tembok: kita harus berakar dan kuat, dalam kebenaran firman Tuhan.

  • Perbatasan akan diperluas. Perbatasan artinya:

    • wings = Tangan dan sayap kita akan diperluas: pengaruh, kekuasaan, otoritas, kapasitas

    • dekrit : keputusan yang kita ucapkan.

  • Ucapkan Mi 7: 11 sebagai rhema: Hari ini pagar tembokku akan dibangun kembali; dan saat ini perbatasanku akan diperluas! Dekritku diperluas, sayapku diperluas dan diperbesar !

  • Rhema harus diucapkan/ diperkatakan (2Kor 4: 13)

  • Teori tidak berlaku universal, tidak diterima oleh semua orang karena hanya dalil, dan bisa ditolak. Hukum adalah sesuatu yang berlaku universal, dan bukan sekedar teori.

  • Kita bertindak berdasarkan hukum iman (Rm 3: 27)

  • Karena disebut sebagai hukum, maka hukum iman berlaku universal. Sehingga siapapun yang mempraktekkan akan terkena dampak positifnya.

  • Respon seharusnya saat mendengar kesaksian tentang berkat: pasti ada berbagai faktor yang terlibat, dan terutama iman(Ibr 11: 6)

  • Mrk 14: 15 “ Lihat hidup kita sebagai ruangan yang akan digunakan Yesus. Ruangan ini harus besar, lengkap dan tersedia dan siap.

  • Menjelang akhir hidupnya Yesus mencari ruang yang besar, lengkap dan tersedia. Maka menjelang kedatangan keduaNya, Yesus juga cari ruang yang besar, lengkap dan tersedia.

  • Di Injil Matius fasal 24 dan fasal 25 Yesus mengajarkan tentang akhir jaman.

  • Ay 2 – Nubuatan Yesus ini digenapi tahun 70M, saat Bait Suci diserbu dan dibakar tentara Romawi. Tuhan bicara presisi tentang batu, apalagi jika berbicara tentang anak-anakNya.

  • Mat 24: 4 “ 43 bercerita tentang tanda-tanda akhir jaman, hampir semua tanda sudah terjadi. Ayat 44 “ adalah kesimpulan dari seluruh pasal.

  • Tuhan ingin kita siap sedia untuk hidup di akhir jaman. Hal-hal yang harus kita persiapkan ada di Mat 24:44 “ Mat 25: 46, Yesus membahasnya dalam 4 perumpamaan

  • Ke-4 ilustrasi itu berkaitan dengan uang dan cara mengelola kekayaan yang dari Tuhan.

 

 

 

Melihat dan Terlihat (Petrus Agung)

Janji Tuhan di 2014 (Mi 7: 11) 

1. Pagar tembok kita akan dibangun kembali

  • Fungsi tembok: melindungi kota dan simbol harga diri sebuah kota. Kota yang tanpa tembok akan mudah diserang dan dijarah lawan.

  • Tahun ini kita harus banyak belajar Firman Tuhan supaya dasar kita kuat


2. Perbatasan kita akan diperluas

  • Batas disebut juga sebagai sayap (MSG) dan dekrit (KJV).

  • Sayap/ wings: bentangan sayap (jangkauan) kita akan diperluas.

  • Dekrit/ decree: Deklarasi yang kita ucapkan akan diperluas.

  • Tuhan mau perluas batasan kita. Sehingga pengaruh kita akan lebih besar.

 

Untuk mendapatkan janji Tuhan tersebut, ada 3 hal yang harus kita perhatikan dalam diri kita:

1. Iman bisa terlihat (Kis 14: 8-10, Mat 9: 1-2)

  • Iman kita dapat dilihat oleh Tuhan dan manusia, dari: wajah, cara bicara, dan cara berfikir kita.

  • Jika iman kita bisa terlihat, maka dampaknya sesuatu langsung terjadi.

  • Meng-imani belumlah iman yang sebenarnya.

  • Mat 10: 12-13 “ “shalom” artinya damai sejahtera, tapi di dalamnya juga ada kelimpahan.

  • Dalam ayat di atas salam dijabarkan seperti benda yang bisa turun dan kembali.

  • Yang melayakkan kita menerima salam tersebut adalah iman. (Ibr 11:1)

  • Iman adalah dasar/ fondasi bagi semua berkat Tuhan.

  • Iman bisa diukur (Rm 12: 3)

  • Tuhan tidak merespon kebutuhan, tapi merespon iman. Saat Tuhan tidak melihat iman kita, maka Tuhan tidak bisa berikan kepada kita.

  • Iman bisa diperbesar (Rm 1:17a), caranya dengan memperkatakan Firman Tuhan (2Kor 4:13)

  • Jangan ucapkan perkataan iman kita ke sembarang orang, karena tidak semua orang akan memberikan dukungan positif.

  • 3 tahapan yang menghentikan seseorang (Mzm 1: 1) : jalan, berdiri, duduk.

  • Jika ada orang yang tidak sehat omongannya, lalu kita jalan bersama dia, maka kita akan terhenti, lalu duduk, dan akhirnya kita justru jadi bagian dari pencemooh.

  • Merenungkan firman artinya membaca hingga mendapatkan rhema. Rhema itu diperkatakan sambil menaikkan apa yang kita inginkan.

  • Efek menernungkan Firman di (Mzm 1:3)

  • Patok menunjukkan batasan kita. Patok terhebat adalah kaki kita. Jalani rumah kita dan wilayah pemasaran kita.

  • Perkataan positif dan Firman yang keluar dari mulut kita, membuat iman kita keluar dan terlihat. Saat iman kita terlihat, berkat akan turun.

  • Iman adalah tembok yang harus dibangun dengan kokoh.

  • Jika ada orang katakan sesuatu, jawab dengan positif, jangan buru-buru ditolak. Jika kita tolak, kita seperti membuang anugrah Tuhan.

 


2. Singkirkan segala sesuatu yang bisa menutup mata kita

  • Ada banyak sumur di depan kita, tapi kita tidak melihatnya. Tuhan beri kita pilihan: berkat se-kirbat atau satu sumur. Kirbat kita minum habis, sumur kita timba tidak habis-habis.

  • Minta Tuhan buka mata kita, sehingga bisa lihat sumur-sumur yang Tuhan sediakan bagi kita.

  • Salah satu hal yang menghalangi mata kita dari melihat berkat Tuhan adalah kebodohan.

  • Orang cerdas bisa melihat setiap kesempatan/ kairos, tapi orang bodoh melewatkannya.

  • Tuhan pernah berikan hikmat kepada Salomo, maka Tuhan juga bisa berikan kepada kita

 

3. Jangan sampai kita menjadi orang yang tersembunyi dari berkat/ blessing Tuhan.

  • Luk 4: 25-27 “ Tuhan sedang mengajar di Nazaret dan ditolak.

  • Penolakan dan sikap negatif adalah kebalikan dari poin 1, dan hal ini bisa membuat seseorang jadi tersembunyi dari berkat Tuhan.

  • Periksa apakah kita membawa iman atau ke-tidak percayaan? Setelah bertemu kita, apakah seseorang jadi pencemooh atau jadi imannya naik?

  • Keputusan kita menentukan seberapa Tuhan akan memberkati hidup kita.

  • Belajar perkatakan perkataan iman(Ams 23: 7)

  • Kita punya Tuhan pencipta. Tapi sebagian kemampuan daya ciptaNya diberikan pada kita. Salah satu kesanggupan itu ada di mulut kita (Luk 17: 6)

  • Belajar menghentikan semua perkataan negatif. Perkatakan yang positif, sehingga kita layak menerima shalom-Nya.

  • Dengar dan ucapkan perkataan Tuhan, maka hasilnya akan berbeda (Yak 1: 19)

  • Kita harus siapkan diri untuk jadi tempat yang besar, lengkap, dan tersedia, sehingga momentum yang ajaib turun dan jadi dalam hidup kita.

 

Masuk 2014 dengan Iman (Pastoral JKI Injil Kerajaan)

Hengky Kusworo

1. Mencari perkara-perkara di atas (Luk 10: 38-42)

  • Perkara dan kebutuhan dalam dunia sangat banyak dan kompleks, tapi seharusnya kita juga memikirkan hal-hal yang kekal yang menjadi isi hati Tuhan (Mat 6: 33)

  • Saat Tuhan perintahkan kita keluar dari perahu: kenyamanan kita, diri kita sendiri, kekhawatiran kita; maka kita melangkah saja. Tenggelam atau tidak itu urusan Tuhan.

  • Saat kita bisa menangkap hati Tuhan, kita akan masuk dalam kegerakan Tuhan.

  • Penyediaan Tuhan bisa kita jangkau dengan iman, tapi sering tidak bisa kita lihat.

  • Bagi orang-orang yang pernah mengalami dan melangkah bersama Tuhan, seolah-olah pintu-pintu peluang terbuka dengan mudah.

  • Pastikan kita menyambar kairos yang Tuhan buka, tetap berada dalam kegerakan, dan siap menyambut kedatangan Tuhan yang kedua.


2. Mengambil bagian yang Terbaik (Luk 10: 41-42)

  • Maria mengambil bagian yang esensial, paling penting, paling signifikan, intinya. Maria adalah orang yang belajar mendengar apa yang Tuhan mau di jamannya.

  • Kita harus belajar meraba hati Tuhan, mencari kehendak Tuhan untuk saat ini.

  • Tuhan selalu bergerak. Mari kenali hati Tuhan, selalu bergerak bersama Tuhan, karena itu pilihan terbaik yang tidak akan diambil dari kita.

  • Saat kita berada di tengah kegerakan, artinya Tuhan di tengah-tengah kita, maka dampaknya selalu dahsyat.

 


Viktor Purnomo

  • Tuhan akan beri kita kunci untuk menerima sesuatu yang dari Tuhan. Barangnya ada, tapi masih terkunci, dan kuncinya adalah: jika kita setia pada harta orang lain (Luk 16: 12)

  • Setia pada harta orang lain tidak mudah, karena manusia cenderung perduli dan mengurus miliknya sendiri. Saat kita lolos dalam tes ini, Tuhan akan serahkan harta kita kepada kita.

  • Contoh di Alkitab: Yusuf

    • Di rumah Potifar, Yusuf yang mengelola harta Potifar, tapi karena seorang budak maka tidak ikut menikmati seberapapun hasilnya (Kej 39: 5)

    • Sikap Yusuf ini adalah persiapan wadah yang besar untuk berkat Tuhan dalam hidupnya.

    • Di penjara Yusuf juga mengelola penjara dengan bagus, dan bertanggung jawab dengan baik. Padahal seharusnya itu adalah tanggung-jawab kepala penjara.

    • Ketika sikap hati dan mentalnya bagus, Tuhan angkat Yusuf jadi wakil Firaun.

    • Saat Yusuf punya otoritas mengatur seluruh kerajaan Mesir, hidup Yusuf baik dan limpah, dan artinya hari itu Tuhan serahkan pada Yusuf: harta Yusuf sendiri.

 

  • Luk 19: 17 – Ada hamba yang mendapat 1 mina, dikelola dengan luar biasa menjadi 10 mina. Ujungnya dia dapat otoritas untuk kuasai-kendalikan-atur 10 kota, termasuk kekayaannya.

  • Kerjakan apapun dengan baik, sungguh-sungguh, dan setia kepada harta orang lain. Sehingga pada saatNya Tuhan memberikan harta kita sendiri.

 

 

Petrus Agung

  • Saat mengalami apapun, jangan biarkan berlalu begitu saja, dan tidak memberi dampak dalam hidup kita dan juga memberkati orang lain.

  • Kerinduan untuk bahagia dan hidup diberkati adalah hal yang wajar.

  • Segala sesuatu yang Tuhan berikan kepada kita adalah hasil dari sebuah relationship

  • Kisah anak yang hilang. Saat si bungsu berbalik, dan tersungkur di hadapan bapanya, maka hati bapanya tersentuh, dan semua urusan dianggap selesai.

  • Relationship dengan Tuhan adalah yang terpenting dan paling esensial.

  • Jika sikap dan tindakan kita menyentuh hati Bapa, maka semua permasalahan kita selesai karena Tuhan turun tangan.

  • Seringkali tindakan kita menyakiti hati Bapa: bicara sembarangan, mengomel, menyalahkan Tuhan, menyalahkan orang lain. Inilah yang merusak hubungan kita dengan Tuhan.

  • Dalam hal hubungan antar-manusia, banyak berkat yang harusnya kita dapatkan akhirnya hilang karena cara pendekatan yang salah.

  • Jika kita salah dalam melakukan pendekatan kepada manusia yang terlihat, apalagi dengan Tuhan yang tidak terlihat tapi bisa melihat kita.

  • Yang pertama kali Tuhan lihat adalah sikap hati kita. Jika kita mendekati Tuhan dengan sikap menantang: merasa benar, merasa berjasa; maka kita tidak akan mendapat apapun!

  • Mat 18: 21-35 – Hamba yang berhutang banyak diampuni tuannya, tapi tidak mau mengampuni hamba lain yang hutangnya jauh lebih sedikit. Akhirnya dia dimasukkan ke penjara.

  • Kita tidak bisa mendekati Tuhan dengan apa yang kita lakukan, tapi kita harus membangun relationship.

  • Jika kita bisa melihat watak dan hati seseorang seperti Tuhan melihat, maka kita akan tahu mengapa seseorang mudah menerima berkat, sedangkan yang lain sulit.

  • Ada karakter-karakter yang Tuhan suka, tapi ada juga yang Tuhan tidak suka.

  • Semakin kita lemah lembut seperti keledai yang dijinakkan, maka Tuhan semakin senang dan sayang, dan Tuhan akan mengurus hidup kita dengan luar biasa, dan semua akan beres.

  • Jangan punya sikap yang suka meng-klaim apapun, karena itu bisa berarti seolah-olah Tuhan punya salah atau hutang pada kita.

  • Deklarasi adalah pernyataan iman bahwa yang kita ucapkan adalah jatah kita dari Tuhan.

  • Miliki hubungan baik dengan Tuhan setiap hari!

  • Hubungan pribadi kita dengan Tuhan membuat perbedaan perlakuan dari pihak Tuhan.

  • Hasil akhir adalah sekedar buah dari suatu proses. Lihat proses dan bukan sekedar hasil akhir.

  • Hubungan pribadi kita dengan Tuhan: persekutuan, ketaatan, kelembutan di dalam, kesediaan melakukan yang Tuhan mau, mendengar apa yang dikatakanNya, bekerja seperti yang Tuhan mau, sikap hati yang merendah di hadapan Tuhan, taat melakukan apapun yang Tuhan mau.

     

Generasi Gada Besi (Iin Cipto)

Why 12: 1-5

  • Di tahun 2014 dan 2015 akan ada tanda besar di langit, berkaitan dengan matahari dan bulan.

  • Di jasmani terjadi lebih dulu sebelum yang rohani:

    • Adam jasmani datang pertama, Adam rohani yaitu Yesus ada kemudian.

    • Bait Suci jasmani dibangun Musa dan Salomo, Bait Suci rohani adalah kita semua.

    • Tahun 1967 Israel jasmani merebut Yerusalem saat bulan-darah. Saat ini kita menghadapi peperangan besar selama sekitar 6 tahun, baru kemudian masuk Yerusalem baru.

 

Why 12: 4a

  • Iblis tidak suka jika kita jadi bintang dan membawa banyak orang kepada Yesus. Maka iblis akan berusaha menyeret dan menjatuhkan bintang-bintang ke bawah.

  • Iblis tidak tertarik pada orang yang pelayanannya biasa-biasa, prestasi jelek, tanpa passion.

  • Tuhan mau setiap kita jadi bintang. Tuhan sudah sediakan semua urapan, pengetahuan, berkat dan destiny, supaya kita bisa jadi bintang.

  • Tetapi semua tergantung seberapa kita serius, percaya, mengejar, dan berperang untuk semua itu.

 

Why 12: 5

  • Saat ini ada lowongan besar bagi anak laki-laki Tuhan yang dewasa, untuk menggembalakan dengan gada besi.

  • Generasi gada besi dimulai saat kegerakan ke bangsa-bangsa dimulai. Beberapa orang sudah menyambar kesempatan itu, tapi beberapa tidak mengerti.

  • Anak laki-laki yang dewasa artinya punya kekuatan, kuasa, otoritas, kedewasaan, mampu mewarisi dari orang tuanya.

  • Mewarisi bukan berarti menggunakan dan menghabiskan hak milik orang-tuanya, tapi mengelola apapun yang orang-tua kita punya, dan membuatnya minimal menjadi 2x lipat.

  • Iblis tidak bisa menyerang mereka yang bisa terbang, bisa berperang, dan dewasa; tapi akan balas dendam kepada yang tidak bisa perang, tidak bisa terbang, dan tidak dewasa.

  • Mewarisi atau tidak adalah pilihan kita, apakah kita mau memulai: ikut pelayanan, berani korban, mau belajar dan melatih diri, sehingga kita bisa masuk generasi gada besi.

 

Why 19: 11-16

  • Tuhan akan segera menunjukkan kegerakan terbesar, lawatan terbesar, kemenangan terbesar, dan pendudukan terbesar di seluruh dunia.

  • Mereka yang termasuk generasi gada besi akan mengikutiNya.


Cara masuk generasi gada besi (Ef 4: 13):

1. Harus ada kesepakatan dan kesatuan iman dengan gembala

  • Iman tidak bisa tiba-tiba besar dan langsung jadi.

  • Iman harus dibangun, dipaksa, dilatih dan dikembangkan setiap saat.

  • Naikkan iman kita dengan: deklarasi, saat teduh, menyembah, baca Firman Tuhan, menari bagi Tuhan, melakukan peperangan rohani.

  • Kesatuan iman artinya iman kita setaraf-sama-sedetak-seirama dengan iman gembala kita.

 

2. Pengetahuan yang benar tentang Anak Allah

  • Kenali Tuhan dari segala aspek: sebagai Bapa, sebagai Pengusaha, sebagai Panglima Perang, sebagai Pilar, sebagai Juru Selamat, sebagai Raja segala raja, dll.

  • Jika kita tidak kenali dari seluruh aspek, kita tidak bisa disebut dewasa.


3. Kedewasaan penuh, dan tingkat pertumbuhan yang sesuai dengan kepenuhan Kristus

  • Cek buah kita setiap tahunnya. Seberapa kita bertumbuh dalam hal keuangan, pelayanan, pekerjaan, dan segala aspek yang lain.

  • Kita harus bertumbuh dalam segala bidang untuk bisa masuk generasi gada besi.

 

Why 19: 11-16

  • Tuhan segera menunjukkan kegerakan terbesar, lawatan terbesar, kemenangan terbesar, dan pendudukan terbesar di seluruh dunia, dan generasi gada besi akan mengikutiNya.

  • Tuhan akan membuka jalan bagi pelayanan-pelayanan baru, perusahaan-perusahaan baru, pekerjaan-pekerjaan baru, peluang-peluang baru.

  • Upgrade diri kita ! Minta petunjuk pada Tuhan tentang apa yang harus kita kerjakan, melalui: mimpi, pengelihatan, dan pintu yang terbuka.

  • Generasi gada besi harus punya sifat setia dan benar (Why 19: 11C)

    • Banyak jemaat yang tidak setia dalam membaca Alkitab, tidak setia dalam berperang, tidak setia dalam bangun pagi, tidak setia dalam kerja, pembukuan kacau, dll.

    • Banyak orang yang bersemangat di awal pelayanan, tapi setelah beberapa tahun jadi kehilangan semangat dan passion. Banyak orang didapati tidak setia.

  • Tuhan mau kita tetap punya passion, iman dan gelora. Tanpa passion, kita tidak bisa masuk generasi gada besi (Why 19: 12a)

 

  • Tuhan mau kita punya banyak mahkota (Why 19: 12b). Jangan sampai kita kehilangan mahkota kita.

  • Alkitab tulis minimal ada 7 mahkota, antara lain:

    • Mahkota karena penderitaan (Yak 1: 12)

    • Mahkota karena kesetiaan (Why 2: 10)

    • Mahkota karena jiwa-jiwa (1 Tes 2: 19-20)

  • Semua yang masuk generasi gada besi, masing-masing mendapat nama baru dari Tuhan (Why 19:12c)

  • Tuhan mau jadikan generasi gada besi sebagai pembawa Firman, nabi-nabi, guru-guru, dan rasul-rasul yang sangat tajam (Why 19:15a)

  • Jubah adalah cara surga berpakaian (Why 19:16). Pada jubah dipasang tulisan dan lambang-lambang, yang adalah: senjata, nama, perjanjian, destiny dari yang mengenakannya.

 

Kabar Baik (Petrus Agung)

Luk 2: 8-20

  • 3 ciri Mesias yang lahir: bayi yang dibungkus dengan kain lampin dan diletakkan di dalam palungan.

 

1. Korban penebus dosa yang sempurna

  • Dalam Perjanjian Lama, untuk korban penebus dosa haruslah domba jantan yang sempurna dan tidak boleh ada cacatnya.

  • Gambaran ini digenapkan pada 2000 tahun yang lalu oleh Yesus Kristus Tuhan.

  • Untuk memperoleh anak domba yang sempurna:

    • Domba-domba spesial diletakkan di tempat khusus, diberi makan dan diperlakukan lebih baik, diharapkan akan melahirkan anak domba yang sempurna.

    • Para gembala bertugas mencari anak domba yang sempurna. Mereka menunggui induk domba yang akan melahirkan. Begitu lahir dipisahkan antara jantan dan betina.

    • Domba jantan diperiksa tubuhnya, dan jika didapati sempurna, maka anak domba ini dibedung seperti bayi. Tujuannya untuk mencegah kemungkinan luka atau cacat.

    • Setelah dibedung, anak domba itu diletakkan di dalam palungan.

  • Saat gembala melihat domba dibedung dan diletakkan di dalam palungan, itu tandanya domba itu adalah korban sempurna untuk penebus dosa. (Luk 2: 12)

  • Tuhan buat hingga tidak ada tempat di penginapan bagi keluarga Yusuf, supaya pesan Tuhan sampai pada umat manusia: bayiyang lahir ini adalah korban penebus dosa yang sempurna!

  • Tidak ada satupun dalam hidup kita yang kebetulan. Semua bagian dari perencanaan Tuhan.

  • Palungan dan kain bedung yang kelihatannya tidak berarti, ternyata merupakan pesan Tuhan.

  • Tuhan sedang berbicara dengan banyak cara supaya kita mangerti apa yang Tuhan ingin sampaikan.

  • Pesan kisah natal di atas adalah: Yesus adalah anak domba Allah yang sempurna, yang akan dan sudah dikorbankan untuk menebus dosa kita semua.

  • Kita menerima jaminan hidup kekal di dalam Tuhan Yesus. Tuhan memberikan jaminan karena Dia telah bayar semua dosa yang kita buat.

  • Kabar baik bagi kita:

    • Yesus sudah mati bagi kita semua (Ibr 5: 7-9)

    • Oleh bilurNya kita sudah disembuhkan (1 Ptr 2: 24)

    • Yesus yang kaya jadi miskin, supaya kita yang miskin jadi kaya (2 Kor 8:9)


2. Yesus punya Bapa di surga

  • Menurut tradisi, saat bayi baru lahir, maka sang ayah akan mengambil sedikit garam, lalu diusapkan di badan bayi, lalu ayahnya membedung si bayi.

  • Jika ada bayi tidak dibedung, itu artinya bayi yang tak terurus (Yeh 16: 4).

  • Bayi yang dibedung adalah tanda bahwa bayi itu punya ayah.

  • Yesus lahir di dunia, dan Dia dibedung. Artinya Yesus punya Bapa di Surga.

  • Yesus selalu bercerita tentang BapaNya di setiap pengajaranNya. Dia mau tunjukkan bahwa: kita memiliki Bapa di Surga yang mengasihi kita. Yesus adalah wujud cinta Bapa pada kita.

  • Ada Bapa kita di Surga, yang begitu cinta kepada kita, sehingga 2000 tahun yang lalu Dia berikan yang termahal yang Dia punya kepada kita: Yesus, supaya kita diselamatkan

  • Whoever take the Son, gets it all ! Siapapun yang terima sang Anak, dia mendapat semuanya (Rm 8: 32)

 

4 Persembahan dengan 4 Kegunaan (Petrus Agung)

  • Setiap kita punya sebutan di depan Tuhan

  • Pengelihatan p Agung: masing-masing orang yang dipanggil diberi hadiah atas apa yang dilakukan dan kerjakan untuk Tuhan di sepanjang tahun ini.

  • Tuhan berkata bahwa sudah waktunya anak-anak Tuhan jadi bintang-bintang yang tidak akan gugur/ rontok selama-lamanya karena dijamin Tuhan.

  • Cara supaya anak-anak Tuhan jadi bintang yang tidak gugur (Dan 12: 3) :

1. Orang-orang yang bijaksana

2. Orang-orang yang menuntun banyak orang lain kepada kebenaran

 
Menjadi Bijaksana dalam hal Persembahan

  • Semua yang Tuhan perintahkan dan minta pada kita, baik materi atau non-materi, ujungnya kembali pada kita. Contoh: Tuhan minta Ishak kepada Abraham.

 


1. Perpuluhan (Mal 3: 10-12)

  • Persepuluhan memberikan efek langit:

    1. Langit di atas kita terbuka, maka berkat Tuhan terbuka bagi kita.

    2. Semua binatang pelahap yang merusak hidup kita dihardik dan disingkirkan.

 

  • Perpuluhan adalah hak dan milik Tuhan, maka dikatakan kita mengembalikan dan bukan memberi, dan itu merupakan penyembahan kita.

  • Kita tidak bisa membagi-bagi perpuluhan semau kita, harus kepada tudung rohani kita.

  • Dengan mengembalikan perpuluhan pada sinode JKI, gereja mendapat tudung rohani pdt Adi Susanto yang memiliki hati bapa, ketulusan, dan jiwa besar.

  • Perpuluhan mengamankan tudung kita sendiri.


2. Taburan

  • Apa yang kita tabur, itu yang kita tuai. Semakin banyak menabur, semakin banyak tuaian.

  • Taburan adalah jenis persembahan yang bentuknya seperti investasi. Saat diberikan, kita harus mengerti apa yang akan kita dapat dengan memberikan taburan tersebut.

  • Semua bentuk taburan punya tujuan jelas, dan pasti menuai: 30x, 60x, atau 100x ganda.

  • Kerjakan taburan dengan pengertian bahwa akan menuai hasilnya:

    • JKI memberkati pelayanan radio George Otis, ujungnya JKI mendapatkan radio Rhema.

    • JKI membantu dana untuk pembelian tanah bagi sekolah yang akan didirikan Mahanaim, ujungnya JKI punya sekolah Terang Bangsa.

  • Berikan taburan di tempat yang subur!


3. Berkat persembahan untuk orang-orang miskin atau yang kekurangan

  • Memberi kepada orang miskin adalah memiutangi Tuhan. (Ams 19: 17)

  • Setiap kali kita menolong orang miskin, kita akan mengalami pelipat-gandaan (Mat 14: 14-21)


4. Persembahan khusus

  • Persembahan khusus diberikan dalam momen khusus dan dalam jumlah khusus. Jika dilakukan dengan tepat, maka akan terjadi terobosan.

  • Breakthrough harus dengan ketepatan, dilakukan dengan kuat, maka akan berhasil menjebol/ menerobos.

  • Contoh: Pembangunan HS macet. Tuhan gerakkan JKI membantu dana pembelian tanah untuk sekolah Mahanaim dalam jumlah yang sama dengan sisa uang kas. Di kebaktian “The unusual” (John Avanzini), terjadi terobosan keuangan dan Holy Stadium terbangun.

 

Kunci Daud (Petrus Agung)

Akhir Jaman

  • Kita harus memperhatikan tanda-tanda di langit berkaitan dengan akhir jaman(Luk 21:11b), di antaranya gerhana bulan (blood moon) yang bertepatan dengan hari raya Yahudi.

    • Tahun 2014 akan terjadi 2 kali blood moon, bertepatan dengan Paskah dan Pondok Daun.

    • Tahun 2015 akan terjadi 2 kali gerhana matahari, salah satunya pada tahun baru Yahudi.

    • Di masa lalu, jika fenomena alam ini terjadi, selalu terjadi sesuatu berkaitan dengan Israel.

    • Tahun 1948 negara Israel merdeka. Tahun 1967 Israel merebut kota Yerusalem.

  • Fenomena politik saat ini:

    • Di Amerika: melalui Obama care, muncul chip RFID yang sangat kecil, yang dipasangkan di tubuh manusia. Dengan chip itu seseorang bisa menikmati berbagai fasilitas pemerintah.

    • Di timur-tengah: Iran dan negara-negara barat mulai berdamai dan mendekat. Demikian juga Israel dan Arab Saudi, dan kedua negara ini mulai melakukan perundingan.

    • Jika perjanjian damai di timur-tengah terjadi, maka akan membuka kesempatan bagi Israel untuk membangun Bait Suci.

    • Begitu Bait Suci dibangun, pembinasa keji akan memasuki Bait Suci dan menajiskannya (Mat 24: 15). Ini menyadarkan orang Yahudi bahwa Yesuslah Mesias yang sebenarnya.

  • Kita hidup pada masa di mana Yesus akan datang yang kedua di awan-awan dan menjemput gerejanya.

  • Sebelum bangsa Israel jasmani diselamatkan, jumlah bangsa-bangsa non Yahudi yang selamat harus genap.

  • Saat lawatan terjadi, otoritas gereja akan sangat besar, sekaligus menikmati berkat yang luar biasa untuk mendanai kegerakan Tuhan.

  • Tidak semua orang yang percaya Yesus akan mengalami pengangkatan, padahal jika kita bukan Yahudi asli, maka kita tidak akan sanggup menghadapi masa aniaya dan antikris.

 

Keledai

  • Begitu lahir, Yesus diletakkan di palungan. Palungan adalah tempat makan keledai (Yes 1: 3)

  • Di akhir pelayananNya, Yesus memasuki kota Yerusalem dengan menunggang keledai yang belum pernah ditunggangi orang lain.

  • Sangat mungkin Yesus akan masuk Yerusalem baru juga dengan menunggang keledai.

  • Ismael juga anak Abraham, dan sikapnya seperti keledai liar (Kej 16: 12)

  • Mat 5:5 “ Istilah lemah lembut adalah untuk menyebut keledai liar yang sudah dijinakkan.

  • Maka lemah lembut berarti great power under control “ kekuatan besar yang terkontrol.

 

Kunci Daud

  • Berbahagialah hamba, yang didapati tuannya melakukan tugasnya itu, ketika tuannya itu datang. (Mat 24: 46, Luk 12: 37a, Luk 12: 43)

  • Bagian kita adalah melakukan tugas kita semaksimal mungkin. Sehingga kapanpun Tuhan datang, Dia akan mendapati kita sedang melaksanakan tugas kita.

  • Jika kita hanya diam saja dan tidak lakukan tugas kita, kita pasti akan tertinggal.

  • Supaya bisa menuntaskan tugas, Tuhan akan memberikan kunci Daud kepada kita (Why 3:7)

  • Saat kunci Daud bekerja maksimal, akan muncul orang-orang dengan otoritas seperti 2 saksi di kitab wahyu: otoritas rohaninya mampu mengendalikan alam. (Why 11: 6)

  • Jika ini terjadi, kita bisa perkatakan terbuka untuk semua hal yang selama ini tertutup bagi kita. Kita juga bisa katakan tertutup bagi hal-hal buruk yang selama ini terbuka di hidup kita.

 

  • Yes 22: 20-22 “ Penjelasan kunci Daud, dan perlengkapan dari Tuhan yang harus kita miliki sebelum mendapat kunci Daud:

 

  1. Jubah

  • Jubah adalah pakaian terluar, dan menggambarkan status seseorang.

  • 1Sam 18: 3-5 “ Begitu Daud menerima jubah Yonatan dan kelengkapannya, Daud behave wisely (berlaku bijak “ terjemahan The Messege).

  • Seseorang dengan otoritas besar akan menimbulkan berbagai masalah jika perilakunya tidak bijak

  • Secara rohani, kita masing-masing punya jubah rohani. Kita harus minta jubah kedewasaan dari Tuhan, sesuai dengan otoritas besar yang akan Tuhan berikan pada kita.

  • Pengaruh jubah di Alkitab:

    • Saat Saul merobek jubah Samuel, kerajaan dikoyakkan dari Saul.

    • Saat Saul mengejar Daud, Daud memotong punca jubah Saul. Maka Saul mengakui Daud lebih besar, dan kelak menggantikan Saul menjadi raja Israel.

    • Harun dan Miriam memberontak terhadap Musa. Yang kena kusta hanya Miriam. Jubah imam besar memproteksi Harun. Saat jubah imam dilepas, Harun langsung mati.

    • Saat Elisa menerima jubah Elia, artinya Elisa mendapat hak kesulungan.

  • Kita harus mengingini jubah yang dari Tuhan, karena itu akan mengubah hidup kita

  • Jubah dari Tuhan membuat kita bertindak bijaksana dan tidak dikuasai hawa nafsu dan amarah

  • Tuhan sangat perduli pada proses. Saat ditangkap hingga mati di salib Yesus tidak mau memotong atau memperingan proses.

  • Jika Tuhan kuat melalui proses, maka kita juga akan dimampukan Tuhan untuk melalui semua proses kita.

  • Setiap orang memiliki benih potensi kehidupan, dan setiap benih memiliki kulit luar/ shell. Ijinkan Tuhan memecahkan kulit luar itu, sehingga semua potensi di dalam kita keluar.

 

  1. Ikat Pinggang, fungsinya:

    1. Tempat meletakkan sarung pedang: kita tahu cara berperang

    2. Tempat meletakkan kantong uang: kita harus tahu bagaimana menjarah dan mengelola keuangan dengan baik.

    3. Pelindung kemaluan: Keinginan daging harus dikendalikan (harta, tahta, nafsu seksual)

 

  1. Tanggung jawab

  • Kuasa yang besar harus diimbangi dengan tanggung jawab.

  • Gal 6: 4-6 “ Tanggung jawab bukan hanya untuk bertahan, tapi untuk menghasilkan sesuatu yang kreatif di depan.

  • Kerjakan apapun yang Tuhan berikan kepada kita dengan tanggung-jawab penuh !

  • Saat kita kerjakan tugas kita dengan bertanggung-jawab, orang lain akan menilainya dan memberikan apresiasi, dan mengangkat kita.

  • Tanggung jawab dimulai dengan hal yang sederhana.

 

  1. Hati Bapa

  • Jika punya hati Bapa, kita tidak akan melihat orang lain yang berkembang potensinya sebagai musuh.

  • Jika kita hanya punya hati kakak, reaksi kita bisa seperti si sulung yang marah dan memusuhi saat si bungsu balik ke rumah.

  • Tuhan hanya berikan kunci Daud pada orang yang memiliki hati Bapa, karena orang itu tidak akan bertindak semena-mena kepada yang lebih muda.

 

Become a Real Family (Afshin Javid)

Luk 15: 11-32 “ Kisah anak yang hilang.

  • Luk 15: 13 – Si ayah tetap memperlakukan anaknya dengan baik seperti sebelum si bungsu meminta warisannya. Hati sang ayah tidak berubah.

  • Sang ayah harus pergi keluar rumah untuk menyongsong si bungsu dan membawanya masuk. Sang ayah juga harus keluar rumah untuk menemui si sulung dan mengajaknya masuk.

  • Luk 15: 31-32 “ Sang ayah ingin kedua anaknya tahu bahwa warisan yang ingin dia tinggalkan bukanlah tanah, ternak, tetapi adiknya, yaitu keluarga. Warisan terbesar kita adalah keluarga.

  • Sang ayah tidak mencari saat si bungsu meninggalkan rumah, karena itu bukan tugasnya, tapi tugas seorang saudara.

  • Setiap keluarga yang percaya Tuhan otomatis adalah gereja. Tetapi tidak semua gereja merasa, berperilaku, mengasihi, menerima seperti keluarga.

  • Yesus adalah putra sulung, dan si bungsu adalah Adam. Dengan makan buah pengetahuan, maka Adam mengambil warisannya: mendapatkan dunia, tapi kehilangan kehadiran Ayahnya.

  • Yesus terpisah dari Bapa, korbankan segalanya, supaya kita dipertemukan kembali pada Bapa.

  • Yesus rela kehilangan segala-galanya supaya saudaraNya bisa pulang. Apakah kita punya hati yang sama terhadap saudara-saudara kita?

  • Untuk memanggil Bapa, kita harus memperlakukan anak Tuhan lain sebagai saudara:

    • Saudara tidak saling menyimpan dendam.

    • Saudara saling mengetahui kelemahan masing-masing.

    • Saudara saling membela.

    • Saudara bertumbuh bersama-sama.

    • Saudara tidak terpisah.

    • Saudara saling menghibur dan menguatkan yang lemah.

    • Saudara mengorbankan reputasi supaya saudara lain yang sakit bisa disembuhkan.

 

  • Dalam gereja, gembala kita adalah ayah yang Bapa surgawi berikan bagi kita.

  • Gembala kita tidak sempurna, tapi jika kita menghakimi dia, kita jadi tanpa bapa (fatherless).

  • Saat kita menghakimi seseorang, kita akan kehilangan memutuskan hubungan/ relasi

  • Saat kita menghakimi ayah kita, maka akan lebih mudah bagi kita untuk menghakimi saudara, pasangan, anak, tetangga, kota, negara, dunia.

  • Yesus tidak datang untuk menghakimi dunia, tapi untuk melayani dan membawa kasih.

  • Saat kita menghakimi, kita tidak lagi membawa Injil. Tapi justru menjadi seperti si penuduh yang mendakwa dan menghakimi setiap orang lain.

  • Kita harus rela untuk menjadi satu keluarga. Karena untuk menjadi keluarga yang sejati kita harus punya kemurahan, kasih, dan penerimaan yang besar.

  • Keluarga sejati bisa berkembang secara jumlah. Jika kita bukan keluarga yang sejati, maka gereja hanyalah sebuah klub yang tidak bisa bertahan lama, karena akan menjadi bisnis.

  • Gereja tidak menjadi bisnis karena gembalanya.

    • Gembala adalah menciptakan suatu atmosfir yang memungkinkan kita lahir.

    • Gembala menyediakan kesempatan-kesempatan supaya kita bisa menjadi sebuah keluarga.

    • Tapi untuk menjadi sebuah keluarga adalah pilihan jemaat.

 

  • Gereja-gereja menjadi bisnis karena orang-orang yang hadir di gereja tidak rela menjadi sebuah keluarga.

  • Jika jemaat yang hadir di gereja rela menjadi satu keluarga, maka segalanya akan berubah seketika:

    • Kuasa kerajaan datang

    • Kemuliaan Tuhan tampak

    • Kehendak Bapa terjadi

  • Jika di awal kita tidak menjadi sebuah keluarga, maka kita tidak bisa berharap nama Tuhan dipermuliakan.

  • Kita tidak bisa memuliakan Bapa jika kita bertarung satu-sama lain.

  • Di saat kita berkata “Bapa kami”, artinya kita membuang semua kutuk, kemarahan, dan penghakiman terhadap saudara kita.

 

Batas Wilayah (Victor Purnomo)

Ams 4: 23-27

  • Hati adalah pusat segalanya, dan merupakan ukuran seberapa besar dan lebar wilayah kita.

  • Daerah, wilayah, kepercayaan Tuhan dalam hidup kita tidak tetap, bisa berkurang, bahkan hilang, jika kita tidak bisa jaga hati kita dengan segala kewaspadaan (Ams 4: 23)

  • Kata menjaga seperti penjaga penjara mengawal supaya tahanan tidak lolos.

  • Jika kita bisa jagai hati kita, maka wilayah dan daerah kita akan diperbesar oleh Tuhan.

  • Jika hati mulai lemah dan terganggu, mungkin tanpa sadar wilayah kita sedang dicuri setan.

  • Kita tidak pernah bisa mengubah hati orang lain, tapi kita bisa mengatur hati kita sendiri.

 

  • Perumpamaan tentang penabur (Mat 13: 3-8, 18-23). Tanah melambangkan hati. Benih sukar untuk bisa hidup dan tumbuh. Di tanah yang subur benih itu tumbuh 30x, 60x dan 100x lipat.

  • Jika ada banyak Firman Tuhan diberikan dalam hidup kita, tapi tidak berbuah dan buntu, masalah belum tentu di benih, tapi karena hati kita yang perlu dibersihkan dan dibereskan.

  • Saat hati kita diperbaiki dan dibongkar Tuhan, maka benih Firman Tuhan akan mudah tumbuh dan berbuah dalam hati kita.

 

Salomo ajari kita cara memiliki hati yang bijaksana dengan mengamati semut (Ams 6: 6-9):

1. Semut suka memberi

  • Di tubuh semuta ada kantong berisi cairan gula cadangan. Semut akan mendeteksi teman yang lapar dengan sungutnya, lalu memberikan gula itu. Bahkan juga pada musuhnya.

  • Saat memberikan cadangan gulanya, wajah semut terlihat bagus. Sementara si penerima wajahnya biasa saja (Kis 20: 35b)

  • Memberi tidak selalu berupa uang. Tapi bisa berupa waktu, perhatian, pertolongan, dll.

  • Semut tidak pernah berhutang, karena mereka yang memiliki berinisiatif mendekati dan memberi, bukan meminta.

 

2. Semut binatang terkuat di dunia

  • Semut ammpu mengangkat beban 50x berat tubuhnya. Manusia dan gajah maksimal mengangkat 2,5 x berat badannya.

  • Jika hati kita lemah dan gampang patah, maka tidak akan mampu melakukan hal-hal besar.

  • Jika hati kita kuat, kita bisa hadapi banyak hal dalam kehidupan, dan bisa mengerjakan banyak hal.

  • Tubuh kita mengikuti hati kita. Saat hati kita lemah, tubuh kita ikut lemah. Saat hati kita kuat, tubuh kita ikut kuat.

 

3. Semut memiliki kecerdasan

  • Semut mengumpulkan biji-bijian di dalam tanah, dan biji-bijian itu tidak tumbuh karena benih itu sudah dipotong dan dibelah. Ketika diperlukan, semut punya banyak makanan.

  • Anak Tuhan harus cerdas dalam menghadapi berbagai situasi, sehingga selalu ada persediaan

 

4. Semut tidak pernah putus asa dan selalu punya cara mengatasi masalah

  • Saat banjir, koloni semut membuat kapal dari daun. Mereka bersama-sama saling mengait, menghanyutkan diri, hingga sampai di tempat yang baru, lalu menyusun ulang koloninya.

  • Untuk menyeberangi kubangan, semut saling berkait sambung-menyambung menjadi jembatan, lalu semut lain berjalan di atasnya.

  • Jangan inginkan apa yang orang lain miliki. Apapun yang sudah kita miliki bisa dikembangkan!

  • Anak Tuhan tidak boleh putus asa. Bersama Tuhan kita bisa melewati semua masalah.


5. Semut adalah binatang yang berkorban

  • Kasta dalam dunia semut: ratu, pekerja, tentara, pejantan.

  • Setelah semut pejantan membuahi telur-telur, sekian jam kemudian dia mati. Karena pengorbanan pejantan-pejantan inilah semut tidak punah dan terus berkembang.

  • Korban: hal yang bagi kita tidak enak, tapi bisa menolong dan menyenangkan orang lain.

 


Saat kita bisa belajar dari semut, maka kita akan berhikmat dan punya pengertian, punya hati yang bijaksana. Saat hati kita bijaksana, wilayah kita akan diperbesar dan diperlebar.

 

 

 

Out of The Box (Hengky Kusworo)

 

  • Ams 3:5 “ Seringkali kita punya warna/ pola/ konsep dalam mengikuti Tuhan, dan itu jadi sekat/ pembatas dalam hidupnya.

 

  • Jangan mendasari percaya kita kepada Tuhan dengan konsep, gambaran, pola, cara dan kebenaran diri kita sendiri.

  • Tuhan kita dinamis dan keluar dari batasan-batasan diri kita.

  • Iman tidak terbatas. Seringkali yang membatasi kita adalah bingkai pemikiran kita

  • Jika kita sudah terkonsep dan berkata tidak bisa, artinya kita sedang membatasi iman kita.

  • Jangan batasi Tuhan dengan membatasi diri kita sendiri !

  • Orang yang kenal Tuhan-nya akan jadi kuat dalam kesulitan, dan dia akan bertindak. Bertindak artinya melakukan suatu perbuatan besar. Mengenal artinya kenal karena mengalami.

  • Ke-Kristenan bukan teori, tapi harus mengalami dan merasakan bersama Tuhan, baru kemudian kita melakukan perbuatan-perbuatan besar.

  • Saat ada titik terobosan dalam hidup kita, maka pintu-pintu akan terbuka dengan mudah

  • Ketika kita merasa bahwa Tuhan tidak menjawab doa kita, itu menimbulkan batasan.

  • Benturan dalam hidup kita tidak boleh membuat kita jadi pasif. Kita harus meminta terobosan, karena Tuhan adalah master of breakthrough.

  • Hos 4: 6 “ Kata knowledge mengandung pengertian persepsi. Maka ayat di atas bisa diartikan umatku binasa karena salah persepsi dengan Tuhan.

  • Pkh 9:11 “ Waktu dan kesempatan dimiliki semua orang. Maka semua orang bisa jadi pemenang.

  • Ef 3: 20 “ Tuhan dapat melakukan jauh lebih dari apapun yang kita pikirkan.

  • Potensi yang Tuhan letakkan di dalam kita sangat besar, jangan batasi apapun dalam hidup kita.