admin

Minyak dan Anggur (Petrus Agung)

 

Why 6: 1-6 “ Kuda hitam dan penunggangnya.

 

  • Frase Secupak gandum sedinar, ¦. adalah peringatan akan kehancuran ekonomi.

  • Artinya harga makanan meningkat 10 hingga 12 kali lipat, dan hasil kerja sehari hanya cukup untuk makan sehari, sedangkan yang lain: listrik, BBM, internet, pulsa, semua tidak terbayar.

  • Ada kelompok yang ingin menguasai dunia secara keseluruhan, awalnya di bidang keuangan, ujungnya semua dibawa menyembah setan.

  • Why 13: 16-18 “ Fase di mana kontrol terhadap ekonomi dunia terjadi. Tujuannya membawa semua manusia pada kebinasaan.

  • Cara mengatasi kuda hitam adalah dengan menyiapkan hidup kita untuk kedatangan Tuhan yang kedua. Setiap kali berdoa minta diangkat Tuhan saat Tuhan datang yang kedua kalinya.

  • Kita harus berdoa menahan spirit antikris supaya tidak keluar sebelum waktunya.

  • Kuda hitam sudah mulai bekerja dalam skala kecil, dan banyak orang sudah kena imbasnya.

 

 

 

Cara mengatasi kuda hitam

 

  • Why 4: 7 “ 4 Mahluk surgawi yang memberi peringatan tentang 4 kuda:

    • Mahluk seperti singa memperingatkan tentang kuda putih (Why 6: 1-2)

    • Mahluk seperti lembu memperingatkan tentang kuda merah (Why 6: 3-4)

    • Mahluk seperti manusia memperingatkan tentang kuda hitam (Why 6: 5-6)

    • Mahluk seperti burung nasar memperingatkan tentang kuda hijau-kuning (Why 6: 7-8)

 

 

 

1. Hikmat “ bijaksana “ menghitung

 

  • Why 13: 18 “ Dalam ayat ini ada 3 hal yang hanya dimiliki manusia: hikmat, bijaksana, menghitung. Inilah yang diperlukan untuk mengatasi kuda hitam.

 

  • Uang itu ada di mana-mana. Supaya uang itu bisa bergeser ke anak-anak Tuhan, maka harus bijaksana, berhikmat dan menghitung. Tuhan sangat ingin memberkati kita semua.

  • Sayangnya banyak anak Tuhan yang kurang bijaksana, kurang berhikmat, dan salah menghitung, kalah cerdik dengan anak dunia.

  • Roh Kudus mengingatkan semua firman Tuhan yang pernah kita dapat. Makin banyak firman masuk, makin banyak yang Roh Kudus bisa ingatkan, kita jadi orang yang berbeda.

 


2. Mendengar suara kenabian

 

  • Angka 666 adalah profetis. Maka kita harus belajar mendengarkan suara Tuhan dan suara kenabian, karena hitungan dan perencanaan manusia, tanpa Roh Kudus, bisa meleset.

  • Dalam kehidupan kita harus menghitung dan bijaksana, tapi di sisi lain juga harus belajar mendengar suara kenabian

  • 2Taw 20: 20b (NKJV) “ Percayalah pada nabi-nabi Tuhan, maka engkau akan berkelimpahan.

 


3. Minyak dan Anggur (
Why 6: 6)

 

  • Intervensi Tuhan: minyak dan anggur terproteksi dan tidak boleh disentuh iblis

 

  • Berbagai pengertian minyak dan anggur:

    • Dua-duanya simbol Roh Kudus. Tapi dalam konteks ayat tersebut kurang pas, karena Roh Kudus tidak mungkin dirusakkan.

    • Minyak adalah simbol urapan, anggur simbol dari cinta atau passion

    • Gandum dan jelai adalah kebutuhan dasar manusia untuk makan. Tapi minyak dan anggur adalah kebutuhan yang mewah.

  • Bagian di Alkitab yang menyebutkan minyak dan anggur, tanpa dicampur hal lain, ada di injil Luk 10: 30-37 (kisah seorang Samaria yang baik hati)

  • Minyak dan anggur digunakan oleh orang Samaria yang baik hati. Yang ditolong: orang yang tidak berdaya.

  • Seseorang telah selesai dengan semua liturgis agamanya, tapi tidak menolong orang yang membutuhkan, maka dia melanggar perintah Tuhan kasihilah sesamamu manusia ¦..

  • Tuhan ingin gereja menjadi minyak dan anggur, setiap kali ada orang yang menderita maka anak-anak Tuhan yang pertama kali mengulurkan tangan.

  • Pelayanan minyak dan anggur artinya kita memberitakan kabar baik dengan tindakan dan kasih kita.

  • Kuda Hitam bisa diatasi jika minyak dan anggur tidak hilang dari hidup anak-anak Tuhan

 

 

 

Roh yang Menyala (Nany Susanty)

  • Hal-hal yang harus kita perhatikan supaya bisa mencapai garis akhir: Rm 12: 11-12

  • Kerajinan kita tidak boleh kendor! Kita harus berjaga-jaga dan tidak lengah, sehingga kedatangan Tuhan tidak seperti pencuri.

  • Supaya kerajinan kita tidak kendor, roh kita tetap menyala-nyala, dan kapasitas kita diperbesar: (Yoel 3: 9-10)

 

1. Tempalah mata bajakmu menjadi pedang

  • Mata bajak berbicara tentang keahlian dan talenta yang Tuhan beri pada kita: profesi, bakat, keahlian, apapun yang ada di tangan kita.

  • Mata bajak berasal dari besi tebal, keras dan pendek; harus ditempa jadi pedang yang tipis dan panjang. Fungsi dan bentuknya dirubah. Pedang berbicara tentang ketepatan/ ketajaman.

  • Rutinitas mengakibatkan kebosanan dan kejenuhan, akibatnya kerajinan kita kendor

  • Kita harus punya ketepatan dan ketajaman dalam segala hal.

  • Tokoh Alkitab yang mengalami transformasi fungsi talentanya: Yael (Hak 4: 17-21)

  • Yael artinya kijang yang berkulit halus. Kijang mampu berlari cepat, bisa naik gunung dengan kecepatan tinggi, tahu persis tempat berpijak yang tepat.

  • Wanita biasanya ngeri melakukan pembunuhan, tapi Yael berani mengambil resiko besar untuk mematok kepala Sisera.

  • Saat kita menghadapi berbagai persoalan, Tuhan akan membawa kita dari profesi ke profesi berikutnya, lalu talenta atau profesi itu bisa kita gunakan hingga menjadi seorang pahlawan.

  • Dalam profesi kita masing-masing: Tuhan akan berikan penambahan dan ketajaman, sehingga mata bajak menjadi pedang.


2. Tempa pisau- pisau pemangkasmu menjadi tombak

  • Pisau pangkas jangkauannya pendek, tapi tombak jangkauannya jauh, bahkan bisa dilempar.

  • Kapasitas kita harus digali dan dikembangkan, karena banyak kapasitas kita belum tergali.

  • Tokoh Alkitab yang memperluas jangkauannya: Debora (Hak 4: 4-5)

  • Debora artinya lebah. Lebah menghasilkan madu yang memberi kemanisan dan kekuatan. Tapi jika diganggu akan menyengat.

  • Tuhan mau supaya kita punya kapasitas yang lebih lagi dan menjadi berkat

  • Hak 4: 3 “ Secara pribadi kita tidak boleh puas dengan kondisi kita sekarang, tapi harus kembangkan dan perluas lebih lagi.

  • Hak 4: 6 “ Debora sudah dapat strategi dari Tuhan, dia tidak sembarangan mengatur strategi.

  • Tuhan mau supaya sebelum melakukan apapun, kita harus naik ke gunung Tabor, artinya mencari kemuliaan Tuhan. Maka Tuhan memberikan strateginya (Hak 5: 4)

  • Perluas daerah, talenta dan pelayanan kita, jangan terpatok pada yang ada saat ini.

  • Tekuni apa yang ada di tangan kita, jangan berpindah-pindah pekerjaan


3. Baiklah orang yang tidak berdaya berkata: ” Aku ini pahlawan!

  • Perkatakan yang positif: katakan bahwa bersama dengan Tuhan kita kuat!

     

 

He is Coming Soon (Hengky Kusworo)

  • Kita adalah gereja yang siap menantikan kedatangan Tuhan Yesus yang kedua kali.

  • Mat 16 : 1-3 “ Orang-orang farisi dan Saduki tidak bisa mengerti atau membedakan tanda-tanda jaman, tetapi kita adalah generasi yang mengerti tanda-tanda jaman.

 

Tanda-tanda Jaman:

1. Meteor jatuh

  • Meteor jatuh di Rusia 15 Februari 2013. Ukuran sebesar 1,8 meter menimpa sebuah rumah, melukai 500 orang.

  • Bulan adalah saksi yang setia (Mzm 89: 37). Tanda dari bulan berbicara tentang Israel, sedangkan tanda dari matahari berbicara tentang gereja Tuhan atau dunia.

  • Semua di alam semesta berbicara tentang keberadaan Tuhan, dan tidak ada yang kebetulan.

  • Kedatangan Yesus yang pertama ditandai dengan bintang di langit, kedatangan Tuhan yang kedua seperti kedatangan Tuhan yang pertama.

  • Luk 21: 24-28 “ Yesus berbicara tentang akhir jaman:

    • Ay 24 “ terjadi ketika 1 juta orang Yahudi disalibkan oleh Kaisar Nero di Yerusalem.

    • Ay 28 “ Kedatangan Tuhan sudah dekat, kita harus mempersiapkan hidup kita.

  • Tuhan sedang berkomunikasi dengan hidup kita melalui tanda-tanda alam (Luk 21: 25)

 


2. Perubahan cuaca yang ekstrim, yang belum pernah terjadi dalam 100 tahun terakhir:

  • Air terjun Niagara membeku di awal tahun 2014. Suhunya -50 derajat.

  • Kebekuan di kota-kota Amerika yang lain: Platsmouth, Nebraska, Chicago, New York.

  • Greenland yang merupakan daerah paling beku: mencair.

  • Danau menghilang di Chile.

  • 15 Januari 2014 “ Pertandingan tenis Australia Open sempat dihentikan, karena suhu 47,2° C. Para atlet dehidrasi.

  • Salju turun di Medinah, Arab Saudi.

  • Badai Heinan di Filipina, 10 ribu ulang mati.

  • Tsunami Aceh, Filipina, Jepang.

  • Banjir bandang Manado.

 

3. USA meluncurkan chips yang ditanam pada manusia

 

4. Munculnya blood moon/ bulan darah (Kis 2: 19-21)

Kaitan blood moon dengan sejarah bangsa Israel yang pernah terjadi:

  • 1492 “ Inkuisisi Spanyol: orang Yahudi dianiaya dan diusir keluar dari Spanyol. Di tahun yang sama Columbus temukan Amerika. Maka orang Yahudi banyak yang pindah ke Amerika.

  • 1948 “ Israel merdeka di bulan Mei

  • 1967 “ perang 6 hari Israel, Israel merebut Yerusalem

  • 2014 “ akan ada blood moon

    • 15 April 2014 “ paskah Yahudi (jewish passover)

    • 8 Oktober 2014 “ hari raya Tabernakel (feast of tabernacle)

    • 20 Maret 2015 “ tahun baru keagamaan Yahudi (1 nissan)

    • 4 April 2015 “ paskah Yahudi (jewish passover)

    • 13 September 2015 “ Tahun baru Yahudi (Rosh Hashanah/ Yom Teruah/ feast of trumpets)

    • 28 September 2015 “ hari raya pondok daun (feast of tabernacle)


5. Nubuatan Rabbi Yitzhak Kaduri (1902-2006, 108 th, non-Kristen).

  • Bernubuat tentang tsunami Aceh 2004.

  • Mendapat pengelihatan tentang Mesias di 2004, dan dia katakan bahwa Mesias sudah pernah ada di Israel. Padahal secara umum orang Yahudi tidak percaya Mesias sudah datang.

  • Sebelum meninggal dia bernubuat di januari 2006,bahwa Mesias akan segera datang setelah meninggalnya pm Ariel Sharon. Beberapa hari setelah itu Ariel Sharon terkena stroke, dan menderita koma selama 8 tahun hingga meninggal pada 11 Januari 2014.

  • Nubuatan terakhir Yitzhak Kaduri dibuka pada tahun 2007, 1 tahun setelah dia meninggal: Mesias adalah Yeshua Hammasiah (Yesus Kristus).


6. Kasih menjadi dingin (Mat 24: 12)

  • Kedurhakaan (lawlessness, iniquity) :

    • Menolak teguran Tuhan atas dosa-dosa kita.

    • Mengabaikan teguran dan peringatan Tuhan.

  • Hati nurani jadi tumpul dan hilang saat kita mengabaikan teguran dan peringatan Tuhan.

  • Gereja tidak boleh mengabaikan tanda-tanda jaman, karena itu akan menyebabkan kasih kita menjadi dingin.

  • 2Ptr 3: 3-10 – Tuhan tidak lalai, tapi sabar menunggu kita berbalik.

  • Kita adalah penjaga saudara-saudara kita.


7. Holywood merilis 4 film rohani di tahun 2014 :

  • Son of God, Exodus, Noah, Heaven is for Real (berdasar kisah nyata).

  • Holywood tidak akan membuat film jika tidak untung, karena biaya pembuatannya mahal.

  • Film Heaven is for Real diambil dari kisah nyata. Tuhan hendak berkata bahwa surga itu ada, karena banyak orang tidak percaya adanya Surga.

  • Ketika manusia mengabaikan tanda-tanda langit, maka Tuhan berbicara melalui film

 

Saat Tidak Ada Apa-Apa, Apa yang Kita Buat “ Petrus Agung “ Rhema Radio, Selasa, 28 Januari 2014

10 poin penting yang harus kita lakukan saat kita merasa tidak memiliki apapun

1. Tenanglah ! (Mat 14: 27)

  • Jika kita tenang, kita bisa mendengar suara Tuhan, dan itu akan mengubah segalanya

  • Doa orang yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya (Yak 5: 16b)

  • Karena itu kuasailah dirimu dan jadilah tenang, supaya kamu dapat berdoa. (1 Ptr 4: 7)

 

2. Jangan negative thinking / cara berfikir yang negatif

  • Cara berpikir negatif bentuknya mengasihani dan mengutuki diri sendiri (nelangsa, miserable).

  • Contoh: memang nasibku begini, saya memang sial, saya dari keluarga yang tidak punya apa-apa dan miskin, saya memang tidak bisa, dst.

  • Cara berfikir negatif akan mewarnai apapun yang kita lihat dan alami, melumpuhkan dan membuat kita tidak berdaya, mengurangi kemampuan kerja kita.

  • Kita boleh kritis dan mempertanyakan banyak hal secara kritis. Tapi jika cara berfikir kita selalu negatif maka kita tidak akan melakukan apapun.

  • Hidup dan mati dikuasai lidah, siapa suka menggemakannya, akan memakan buahnya. (Ams 18: 21)

  • Sebab seperti orang yang membuat perhitungan dalam dirinya sendiri demikianlah ia (Ams 23: 7a)


3. Jangan marah terhadap Tuhan dan orang lain.

  • Orang yang panik biasanya berfikir negatif, menolak semua kemungkinan yang diajukan, kesempatan dianggap hambatan, ujungnya tidak mendapatkan apapun. Tapi karena merasa benar, dia marah pada orang lain karena iri, marah pada Tuhan karena dianggap tidak adil.

  • Diberkati Tuhan bukanlah dosa, tapi merupakan sebuah tanggung-jawab. Contoh: memberi makan dan memberkati korban-korban bencana memerlukan biaya besar.

  • Jika marah, hati kita akan jadi busuk, dan ujungnya kita tidak diberkati. Pemarah mudah dikuasai dan ditaklukkan musuh.

  • Jika ada orang yang berhasil, jangan iri atau marah. Pelajari keberhasilan dan metode mereka.

  • Orang yang tak dapat mengendalikan diri adalah seperti kota yang roboh temboknya. (Ams 25: 28)

 

4. Jangan berharap kepada manusia.

  • Beginilah firman TUHAN: “Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatannya sendiri, dan yang hatinya menjauh dari pada TUHAN ! (Yer 17: 5)

  • Diberkatilah orang yang mengandalkan TUHAN, yang menaruh harapannya pada TUHAN (Yer 17:7)

  • Manusia cenderung berharap pada manusia lain, tapi pasti kita akan kecewa.

  • Saat kita meminta bantuan seseorang, tapi ditolak, kebanyakan orang cenderung jadi marah. Begitu kita marah dengan penolakan itu, artinya kita mengandalkan manusia.

 

5. Jangan berharap pada pekerjaan yang tidak jelas.

  • Ada orang-orang yang hidupnya hanya mengandalkan 1 pekerjaan yang tidak jelas.

  • Contoh: Pemburu harta karun. Pekerjaan seperti ini jangan dijadikan pekerjaan utama, cukup sebagai hobi saja, jangan sampai mengganggu perekonomian dan keluarga kita.

  • Kita harus punya sumber pemasukan yang jelas! Yang tidak jelas tidak boleh jadi yang utama.

 

6. Jangan jadikan hutang sebagai pilihan utama

  • Sedapat mungkin kita menghindari hutang, karena: yang berhutang menjadi budak dari yang menghutangi. (Ams 22: 7b)

  • Hutang bisa mengakibatkan persahabatan dan persaudaraan renggang, bahkan putus.

  • Hutang hanya mengeser masalahnya saja, kelak tetap harus kita hadapi.


7. Jangan Takut

  • Tuhan mengucapkan frasa “jangan takut” sebanyak 365 kali di dalam Alkitab. Artinya setiap hari Tuhan berkata kepada kita: jangan takut, dan ini adalah sebuah jaminan.

  • Jika ada yang salah: bertobat, jujur, akui, bereskan semuanya di hadapan Tuhan.


8. Ada Mujizat di Sekitar Kita.

  • Contoh:

    • Kisah Hagar dan Ismail diusir. Saat Hagar memohon, Tuhan membuka matanya sehingga melihat sebuah sumur. Sumur itu tidak terlihat oleh Hagar sebelumnya.

    • Janda dan minyak. Dengan menjual minyak yang Tuhan lipat-gandakan, dia membayar hutangnya, dan hidup dari lebihnya.

    • Tepung dan minyak di genggaman janda Sarfat-lah yang dilipat-gandakan Tuhan lewat perkataan nabi Elia.

    • 5 roti dan 2 ikan

    • Pesta di Kana: Air menjadi anggur. Saat anggur habis, air dan tempayan sudah ada di situ.

    • Kisah kota Samaria dikepung tentara Aram. Saat orang-orang kusta masuk perkemahan tentara Aram, makanan dan harta benda orang Aram ditinggalkan begitu saja.

  • Jika kirbat air kita sudah kering, minta Tuhan membuka mata rohani kita, supaya kita bisa melihat sumur yang sudah Tuhan sediakan bagi kita.

  • Tuhan melipat-gandakan apa yang kita punya, mujizat sudah di tangan kita


9. Iman ada ukurannya (Luk 14: 28, Rm 12: 3)

  • Cara mengetahui ukuran iman kita: dari pengalaman kita dengan Tuhan.

  • Kita baru bisa berkata beriman tentang suatu hal jika sudah mendapat rhema dari Tuhan. Artinya hal itu sudah disetujui (approve) oleh Tuhan (Rm 10: 17)

  • Perkataan saya imani sebenarnya berarti: saya ingini. Keinginan tidak ada hitungannya, karena sangat dekat dengan hawa napsu.

  • Orang beriman mencukupkan dengan apa yang ada, orang yang ber-keinginan ingin meraih segala yang dia pikir mengagumkan, hasrat untuk pamer, dan ada muatan kesombongan.

  • Jika kita menginginkan sesuatu, hadapkan hal itu pada Tuhan. Jika Tuhan menyetujuinya, maka itu akan menciptakan iman, dan iman menimbulkan ketenangan.

  • Contoh: Jika kita ber-iman mempunyai mobil, kita juga harus beriman dalam hal pajak, bahan bakar, pemeliharaannya. Jika tidak dihitung, ujungnya akan memberatkan hidup kita.

  • Jika kita tidak punya apa-apa, ingini supaya kebutuhan kita tercukupi Tuhan.

  • Semakin seseorang bisa mengelola keuangan dengan baik, semakin hati-hati dia membelanjakan uangnya.

  • Orang yang digerakkan keinginan akan sangat berani berhutang, bahkan untuk hal-hal yang bukan kebutuhan primer.


10. Peperangan rohani.

  • Tuhan sudah memberi kita kemenangan, secara yuridis kita sudah menang. Tapi secara de-vacto kita harus menggusur, memerangi dan mengusir iblis.

  • Iblis tidak mudah menyerah, tidak bisa diajak kompromi, dan merupakan bapak dari segala penipu. Semua bentuk kompromi dengan iblis ujungnya memperdaya kita. (Luk 4: 13)

  • Ilustrasi: Kita punya tanah, tapi diduduki orang lain secara liar. Kita harus gusuran dan singkirkan mereka.

  • Pelajari peperangan rohani: menjarah dengan kuat, memerintahkan berkat datang dalam hidup kita, mengucap syukur dalam segala perkara.

 

Firman menjadikan yang tidak ada menjadi ada. Dengarkan rhema Tuhan, maka kita akan memiliki segalanya.

 

 

 

Daud dan Goliat (Petrus Agung)

1Sam 17: 1-11, 22-51

  • 1Sam 16: 13 – Dasar kemenangan Daud: Roh TUHAN berkuasa atas Daud.

  • Saat Roh Tuhan k.uasai kita, maka IA akan bangkitkan semua potensi dan skill di dalam kita.

 

Ada 4 fakta yang mendasari mengapa Tuhan bisa gunakan Daud:

1. Sebesar apapun yang kita hadapi, di dalamnya ada kerapuhan dan kelemahan

  • Di hadapan Tuhan tidak ada sesuatupun yang besar. Di balik besarnya lawan kita, selalu ada banyak kelemahan dan kerapuhan.

  • Buat orang tidak ber-iman: Goliat terlalu besar dan kuat untuk dihadapi.

  • Bagi orang beriman: Goliat adalah sasaran bidikan yang terlalu besar untuk meleset.

  • Setelah diselidiki para ahli, ternyata Goliat besar badannya karena penyakit acromegaly, yaitu tumor di bagian otak pituitary, yang menghasilkan hormon pertumbuhan yang berlebihan.

  • Tumor menyebabkan syaraf mata terjepit, dan menekan tengkorak. Artinya pengelihatan Goliat kabur, dan tengkorak bagian dahinya menipis, terutama bagian jidat.

  • Mata Goliat kabur (1Sam 17: 43a)

  • Goliat perlu pembawa perisai. Sebagai pembawa senjata. Dia inilah penuntun Goliat.

  • Goliat-Goliat yang kita hadapi tidak sempurna, hanya terlihat menakutkan. Di balik itu ada kelemahan yang mematikan, dan hanya Tuhan yang mengetahuinya.

  • Tak ada musuh sempurna, yang ada Tuhan yang sempurna yang menyertai kita!

 

2. Jangan hadapi lawan dengan cara dan senjata yang sama

  • Goliat menantang orang Israel karena dia tahu kekuatannya sendiri.

  • Jangan hadapi lawan dengan cara dan senjata yang sama dengan yang lawan gunakan.

  • Saat lawan menyerang dengan kejahatan, kalahkan dengan kasih!

 
3. Meng
erjakan tanggung-jawab kita dengan segenap hati

  • Keahlian Daud terasah saat menggembalakan kambing domba orang tuanya.

  • Keterampilan/ skill yang tercipta dari tanggung-jawab yang dilkerjakan.

  • Kerjakan tanggung-jawab kita segenap hati, karena saat itu Tuhan sedang melatih kita.

  • Pembagian kemiliteran pasukan darat:

    • infanteri (pasukan jalan kaki dengan senjata ringan dan berat)

    • kaveleri (berkuda/ berkendaraan)

    • arteleri (pemanah dan pengumban)

  • Goliat termasuk infantri berat, sedangkan Daud adalah artileri.

  • Batu yang digunakan Daud untuk merobohkan Goliat: barium sulfat, sangat padat seperti logam, dan kecepatannya sekitar 122 km/jam.

  • Bersama Tuhan tidak ada lawan yang seimbang buat kita (Rm 8:31), (Luk 1: 37)

 
4. Marah dan sombong

  • Kesombongan dalam diri kita membuat mata rohani kita jadi kabur, tidak bisa lagi melihat kebenaran, tidak bisa berfikir jernih, maka semuanya rusak.

  • Kesombongan membuat kita menanggung sesuatu yang seharusnya tidak perlu kita tanggung

 

 

 

 

 

Domba dan Kambing (Petrus Agung)

Mat 25: 31-46 “ Dalam kisah ini Tuhan memisahkan antara domba dan kambing.

  • Karakter kitalah yang menghalangi atau membuat kita melakukan apa yang Tuhan perintahkan

  • Yang dilakukan si domba ternyata dilakukan bagi Tuhan. Yang tidak dikerjakan si kambing ternyata tidak dikerjakan bagi Tuhan.

 

4 perbedaan domba dan kambing

1. Kambing adalah hewan yang independen, domba hidup sebagai kawanan.

  • Kegerakan besar akhir jaman terjadi di tengah-tengah keterpurukan dan penderitaan manusia. Tapi untuk mengerjakan semua itu, kita tidak bisa melakukannya sendirian.

  • Kita bagian dari tubuh Kristus, dan tubuh terdiri dari banyak anggota.

  • Sifat kambing: merasa bisa lakukan semua sendiri, tidak membutuhkan orang lain, merasa paling bisa, merasa paling mampu, merasa punya segalanya.

  • Domba adalah binatang yang hampir tidak punya senjata, mereka sadar membutuh satu-sama lain untuk saling menjaga (Pkh 4: 12)

  • Orang Kristen yang bersifat domba akan tergabung dalam sebuah komunitas kelompok sel, sementara yang bersifat kambing tidak akan mau bergabung.

  • Untuk hidup sebagai kawanan kita harus punya perilaku, cara berfikir dan hati yang luas. Kita harus mau belajar dari orang lain, dan tidak menutup diri dari pendapat orang lain.

  • Hidup menyendiri memudahkan dalam banyak hal: tidak ada gesekan atau singgungan, tidak ada masalah. Orang lain akan memaklumi jika seorang penyendiri berfikir secara sempit.

  • Jika kita hidup sebagai kawanan dari Tuhan Yesus, kita akan bersentuhan dengan banyak hal.

  • Gereja dibangun oleh 5 jawatan. Saat kita hanya mau satu aspek dan menolak yang lain, maka kita berfikir sempit, dan membuang kekayaan rohani yang ditawarkan kepada kita.

  • Setiap hamba Tuhan punya karunia, jawatan, mandat, dan urapan yang berbeda-beda. Yang terbaik: kita ambil semuanya.

  • Kemampuan kita untuk menyerap semua yang Tuhan berikan akan menentukan seberapa lengkapnya kita dalam menyelesaikan tugas yang Tuhan berikan.

  • Hubungan kita dengan Tuhan dan sesama butuh iman

  • Jiwa kita harus kita latih untuk berfikir bahwa kita adalah domba dan bukan kambing

  • Apapun yang kita tolak tidak akan pernah memberkati hidup kita.

 

2. Kambing tidak bisa dikurung

  • Kambing selalu coba merusak, mendobrak, dan menghancurkan apapun yang mengurungnya.

  • Manusia di desain hidup dengan batasan. Contohnya manusia di taman Eden (Kej 2: 16-17)

  • Sebelum manusia jatuh dalam dosa, yang membedakan antara kita dengan Tuhan adalah: Tuhan tidak terbatas, tetapi manusia dibatasi oleh kedaulatan Tuhan.

  • Kambing tidak bisa dibatasi. Orang bermental kambing sulit menerima berkat dengan kuat.

  • Mat 5:5 “ Kata lemah lembut berasal dari istilah keledai liar yang sudah dijinakkan dan ditundukkan. Artinya punya kuasa yang hebat, tapi terkontrol (great power under control)

  • Kambing tidak bisa dibatasi aturan, tidak pernah dalam kendali, tidak ada penguasaan diri, tidak bisa dinasehati. Kambing ingin kebebasan yang sebebas-bebasnya.

  • Banyak orang tidak mau dikoreksi, dan menganggap koreksi sebagai permusuhan!


3. Kambing menyesatkan

  • Saat dikumpulkan dengan domba, maka kambing selalu memimpin.

    • Saat kambing masuk ke dalam sebuah kawanan domba, beberapa domba akan ikut kambing, lalu dibuat jadi sebuah kawanan baru yang terpisah.

    • Karena tidak terbiasa dalam kawanan, beberapa waktu kemudian kambing itu akan meninggalkan kawanan domba yang dipimpinnya.

  • Sifat ini dimanfaatkan dalam menyembelih domba: membawa domba yang mengikuti dia untuk masuk ke area pembantaian.

  • Kita harus mewaspadai roh-roh di dunia ini yang tanpa sadar menggiring kita dengan pesonanya menuju pembantaian.

  • Karakter kambing membuat seseorang tidak bisa menolong orang lain, tidak bisa mengerjakan yang Tuhan perintahkan.

  • Yesus menyebut dirinya Anak Domba Allah (Lamb of God). Lucifer meng-identifikasi diri sebagai kambing. Gambar-gambar penyembahan kepada setan adalah gambar kambing.


4. Kambing mudah menjadi liar jika ada kesempatan.

  • Sifat ini membuat kambing tidak bisa kita ajak untuk membangun sesuatu, karena untuk membangun perlu komitmen.

  • Karakter liar ini hanya mencari keuntungan dan kenyamanan pribadi (Ams 18: 1)

  • Domba bergerak bersama, menghadapi lawan bersama, sadar bahwa tidak bisa hidup sendiri.

  • Yang membuat domba bergerak mengikuti gembala adalah suara gembalanya. Yesus gembala yang baik (Yoh 10: 4)

  • Salah satu buah Roh adalah penguasaan diri. Penguasaan diri terhebat adalah saat kita serahkan otoritas dan kebebasan /freedom kita kepada Tuhan.

 

Thermostat (Petrus Agung)

Mat 25: 14-15, 24-30

  • Kita belajar dari kesalahan hamba yang diberi 1 talenta, sehingga kita tidak mengulang kesalahan yang sama.


1. Kerusakan di dalam diri kita akan membatasi kesanggupan kita

  • Kesanggupan dari kata dunamis (G1411) yang artinya kuasa untuk menciptakan mujizat.

  • Tuhan berikan kepercayaan yang berbeda karena Tuhan mengukur kedalaman kita

  • Hamba ke-3:

    • Tidak menghasilkan apapun, jawabannya berisi kepahitan, kemarahan, dan kekecewaan

    • Punya persepsi salah tentang Tuhan (Mat 25: 24b). Padahal di akhir kisah, hamba yang dari talenta 5 menjadi 10, talentanya tidak diambil balik oleh tuannya.

    • Mengalami kerusakan di jiwanya, sehingga termostat di jiwanya rusak dan level kesanggupannya terbatas di level tertentu, dan tidak bisa lagi ditambahkan apapun.

  • Banyak orang punya persepsi yang salah tentang Tuhan. Setiap persepsi yang salah membuat kerusakan di jiwa. Kerusakan ini menurunkan kemampuan kita.

  • Periksa apakah ada yang tidak tepat di hidup kita, sehingga walau sudah berusaha lakukan apapun tetap gagal.

  • Orang yang kepahitan tidak mendapat bagian dalam kerajaan surga.

  • Saat kerusakan di dalam kita dibiarkan, maka kita tidak bisa berbuah maksimal. Sehingga saat Tuhan datang, kita seperti berada dalam kondisi yang compang-camping.

  • Tuhan mau bawa kita ke next level, tapi kita harus ijinkan Tuhan membenahi kerusakan-kerusakan di dalam kita.

  • Saat yang di dalam kita sudah diperbaiki, maka apapun yang kita deklarasikan, nubuatkan, tarikan, nyanyikan, semua akan terjadi, karena Tuhan memberi jauh lebih banyak dari yang kita pikirkan (Ef 3: 20)

  • Ada hal-hal dari masa lalu kita yang harus kita perangi. Salah satunya: perasaan minder.

  • Kerusakan di dalam diri kita ujungnya menciptakan kesombongan, karena kita akan mencoba menutupinya dengan cara lain.

 

2. Kerusakan di dalam kita membawa kesimpulan yang salah (Mat 25: 24b)

  • Kata “aku tahu” adalah idiom Yahudi dalam konteks hubungan suami-istri.

  • Artinya hamba ini merasa tahu karena merasa memiliki kontak dan kedekatan sangat erat dengan majikannya.

  • Jika dalam kita thermostat-nya sudah rusak, kesimpulan kita bisa rusak dan salah. Bahkan semakin dekat dengan seseorang, kita bisa semakin salah menilai orang tersebut.

  • Seringkali kita punya niatan yang baik, tapi jika ada error di dalam maka kedekatan tidak selalu membuat sesuatu jadi lebih baik.

  • Semua karunia rohani selalu diwarnai jiwa orang yang memilikinya. Jika di jiwa kita ada kerusakan, maka kita bisa gunakan karunia itu untuk hal yang merusak.

  • Saat mendengar berita apapun, jangan telan semuanya sekaligus, karena selalu ada kemungkinan pengaruh dari jiwa si pembawa pesan.

 

3. Kita disebut jahat jika apapun yang jadi milik kita tidak ber-echo bagi orang lain(Mat 25: 26a, 29)

  • Kata mempunyai dari kata echo. Semua yang kita punya harus ber-echo ke banyak orang lain, maka artinya kita benar-benar memilikinya, dan kita adalah orang yang baik.

  • Yang disebut jahat adalah jika miliki kita disimpan bagi diri kita sendiri dan tidak ada echo-nya.

 

Pelitaku Tetap Menyala (Petrus Agung)

  • Apapun yang kelak akan Tuhan berikan, tidak boleh membuat kita melekat pada dunia. Hati kita harus melekat pada Tuhan, bukan pada yang duniawi.

  • Saat Tuhan datang, hati kitalah yang mempertimbangkan: ingin Tuhan atau ingin dunia. Jika hati kita cenderung pada dunia, dan kita akan tertinggal.

 

Mat 25: 1-13 – Ini perumpamaan kedua yang berkaitan dgn kedatangan Tuhan Yesus yang kedua kali.

  • Dikatakan gadis yang bijaksana dan yang bodoh, tapi tidak ada yang dikatakan jahat.

  • Menjelang Tuhan datang, kerjakan tugas-tugas kita dengan maksimal dan tidak bermalas-malasan.

  • Kelompok terbagi 2: 5 bijaksana, 5 bodoh. Tidak dikatakan 1 atau 2 daja yang bodoh. Ini seperti penyakit kebodohan yang mewabah di kalangan anak-anak Tuhan.

  • Jika kita ingin pelita kita tetap menyala, maka kita tidak boleh bodoh! Karena kebodohan memadamkan banyak hal dalam hidup kita.

  • Ams 23: 7a “ Thinks = menghitung/ Kalkulasi = שׁער= sha-ar (H8176) : seperti orang yang membuka gerbang (open, to act as gate keeper).

  • Kita akan menjadi sesuai kalkulasi/ hitungan di jiwa kita. Kalkulasi di jiwa itu seperti membuka gerbang bagi hidup kita.

  • Kebodohan adalah saat kita salah menghitung apa yang ada di jiwa kita.

  • Apapun yang kita aminkan, kita akan jadi seperti itu.

  • Di bab 1 buku “Cara Berfikir Seorang bilioner”, disebutkan cara kerja manusia secara umum: T -> F -> A = R.

    • Tought (pemikiran) kita akan mempengaruhi feeling (perasaan).

    • Apa yang kita rasa itu akan membuat kita bertindak (action),

    • Tindakan itu akan memberikan hasil (result).

  • Dari riset tentang kepribadian dan keberhasilan seseorang, ada satu faktor yang terabaikan dalam teori di atas: P (past programming), yaitu sesuatu yang sudah terprogram di masa lalu.

  • Faktor P: apapun yang kita dapatkan saat kita kecil hingga remaja: apa yang kita dengar, model kehidupan yang kita lihat, kejadian-kejadian yang kita alami, dll.

  • Semua hal itu mempengaruhi bawah sadar/ sub-concious kita, dan ternyata begitu dominan dan mengalahkan logika kita.

  • Dalam kehidupan, ada orang-orang yang menabrak logika yang ada. Ini karena ada yang tersimpan di bawah sadar kita.

  • Bagian di bawah-sadar kita ini seperti thermostat (pengukur suhu), ada titik yang merupakan batasan bagi kita untuk mencapai sesuatu.

  • Kita harus sering diingatkan tentang apa yang Tuhan mau dalam hidup kita.

  • Model kehidupan yang kita lihat juga mempengaruhi cara fikir kita.

  • Masing-masing kita punya peristiwa-peristiwa berbeda dalam hidup, yang membentuk kita.

  • Ingat bagaimana masa kecil kita, lawan semua yang negatif dengan deklarasi firman Tuhan!

  • Belajar dan membaca firman Tuhan terus-menerus akan membersihkan jiwa kita.

  • Jangan didik anak dengan cara menakut-nakuti, karena itu merusak past-programing mereka. Tapi masukkan firman Tuhan, karena itu akan membuat mereka kelak jadi bijaksana.

  • Beda gadis bodoh dengan yang bijaksana:

  1. Yang bodoh hanya ber-reaksi, yang bijak punya antisipasi.

    • Di jaman itu jika mempelai pria terlambat adalah kejadian umum. Maka tindakan tidak membawa minyak cadangan adalah tindakan yang aneh dan bodoh, dan di luar logika.

    • Banyak anak Tuhan yang karena didikan masa lalu, mencetak sesuatu di pikiran dan jiwa kita, dan membuat banyak orang kehilangan banyak hal yang Tuhan sudah sediakan.

 

  1. Yang bijaksana menggunakan uangnya untuk meyakinkan bahwa saat mempelai datang, mereka siap menyambut karena pelitanya tetap menyala. Yang bodoh menyimpan uangnya.

    • Pelita adalah tanda kesiapan melakukan apapun yang Tuhan perintahkan

    • Nyalakan pelita kita di banyak tempat, manfaatkan dan gunakan uang kita secara tepat sesuai yang Tuhan perintahkan.

 

  • Tuhan segera datang, mari songsong Dia dengan pelita yang masih menyala

 

 

 

Repture (Petrus Agung)

Seminar Bisnis dan Akhir Jaman “ Januari 2014

Sesi 3: Repture – Petrus Agung “ Rabu, 08 Januari 2014

 

  • Berbagai perkembangan dunia saat ini sudah menggenapi nubuatan para nabi dan juga Tuhan Yesus tentang hal-hal yang terjadi menjelang kedatangan Tuhan yang kedua.

  • Jika kedatangan Tuhan masih tertunda, itu adalah sebuah kesempatan bagi kita untuk memperbaiki hidup, mempersiapkan diri, dan berbuah lebih banyak.

  • Gereja harus selalu diingatkan dari waktu ke waktu bahwa dunia kita tidak selamanya seperti ini, tapi akan ada perubahan yang luar biasa, diawali kedatangan Tuhan Yesus yang kedua.

 

Mat 24: 31-44

  • Ay 31 “ tergenapi di tahun 1948, ketika Israel yang dilambangkan sebagai pohon ara, berhasil muncul sebagai negara yang berdaulat.

  • Ay 34 “ Yang dimaksud dengan “angkatan ini” adalah angkatan dari pohon ara yang mulai bertunas. Berbagai teori berkata 1 angkatan adalah sekitar 40, 50, 70 atau 80 tahun.

  • Saat Tuhan datang, kita harus didapati sedang melakukan tugas kita.

  • Ay 40 “ pada waktu seperti jaman Nuh akan terjadi pengangkatan/ repture. Dari ayat ini diketahui bahwa ada orang yang akan ditinggal, dan ada yang akan dibawa.

  • Hati Bapa: Tidak ada bapak tega menyerahkan anak-anakNya pada musuh untuk disiksa.

  • Tuhan selalu menawarkan keselamatan kepada manusia.

  • Jangan hidup di luar Bahtera-Nya Tuhan yaitu Yesus, karena Tuhan rindu semua anak-anakNya menikmati kebahagiaan kekal bersama Tuhan.

 

Why 11: 2

  • Ada bagian halaman Bait Suci yang sengaja diserahkan. Ini berarti orang Kristen model halaman yang harus mengalami masa aniaya besar.

  • Jika hidup kita terlalu duniawi dan hanya fokus ke dunia, maka akan ada masanya kita bisa memiliki semua yang ditinggalkan oleh mereka yang terangkat.

  • Fokus kita harus pada Tuhan, karena Tuhan tahu siapa yang hatinya cinta dan merindukan Dia! Tapi kita juga hidup di dunia dengan cara yang wajar.

 

1 Kor 15: 51-52

  • Tidak semua kita akan mati.

  • Saat nafiri terakhir dibunyikan, akan ada orang hidup yang mendapat tubuh baru. Sedangkan yang sudah mati dibangkitkan dengan tubuh yang tidak bisa binasa.

  • Tubuh baru seperti yang dimiliki Yesus: bisa disentuh, bisa komunikasi, bisa makan, bisa tembus tembok, tapi tidak bisa binasa dan tidak bisa sakit.

  • Saat inilah waktunya membawa orang-orang kepada Tuhan, sehingga kelak tidak ada penyesalan karena kita melewatkan kesempatan untuk membawa mereka kepada Tuhan.

  • Gandeng 1 atau 2 orang yang belum kenal Yesus, lalu bawa kepada Yesus!

  • Tuhan Yesus ingin semua orang diselamatkan dan tidak ada yang binasa!


1Tes 4: 15-18

  • Saat Tuhan datang kedua kali, yang pertama terjadi adalah kubur dari mereka yang milik Yesus akan terbuka, dan mereka bangkit.

  • Peristiwa ini tanda bagi mereka yang hidup bahwa ada sesuatu terjadi.

  • Mat 27: 50-53 “ Orang di jaman Yesus sudah pernah melihat hal ini terjadi: kubur terbuka, orang kudus bangkit dalam jumlah yang cukup besar, dan menampakkan diri di kota kudus.


Tanda jaman :
bloodmoon (gerhana bulan)

  • Tahun ini akan terjadi 2 kali bloodmoon, sekitar April dan Oktober pada hari raya Paskah dan hari raya Tabernakel.

  • Dalam 1000 tahun sudah terjadi 3 kali:

    • Abad 14 Pengusiran orang Yahudi dari Spanyol.

    • 1948 “ Israel merdeka sebagai suatu negara.

    • 1967 “ Yerusalem direbut Israel setelah perang 6 hari.

       

Renungkan: dimana kita berada saat repture terjadi? Terangkat atau tertinggal?

 

Hamba yang Setia dan Bijaksana (Petrus Agung)

Seminar Bisnis dan Akhir Jaman “ Januari 2014

Sesi 2: Hamba yang Setia dan Bijaksana – Petrus Agung – Selasa, 07 Januari 2014

 

Mat 24: 45-51 “ Hamba yang setia dan bijaksana

  • Ay 45 “ Tugas kita adalah memberi makan hamba-hamba lain pada waktunya (kairos)

  • Ay 46 “ Tuhan mencari hamba yang setia dan bijaksana. Tujuan Tuhan untuk menjadikan hamba yang seperti itu sebagai penguasa atas segala milikNya.

  • Dalam perumpamaan anak yang hilang (Luk 15: 11-32) Yesus menunjukkan kerinduan hati Bapa atas kita: segala kepunyaanku adalah kepunyaanmu (Luk 15: 31b)

  • Jatah masing-masing orang berbeda, seperti kisah talenta 5-2-1. Tapi jika digabungkan dengan Tuhan (yang adalah tak terhingga), maka hasilnya tak terhingga.

  • Orang yang pernah menjadi penguasa atas segala milik tuannya: Yusuf. Kita belajar dari Yusuf sehingga mampu menjadi hamba yang setia dan bijaksana.

  • Frase “anak pada masa tuanya” (Kej 37:3) adalah idiom Yahudi yang artinya anak yang bijaksana (a wise son).

 

Sikap-sikap Yusuf:

1. Sikap/ attitude yang benar

  • Seberapapun bobroknya kondisi sekitar, kita harus tetap obyektif dan tahu mana yang benar dan salah, memiliki sikap yang benar dan iman yang terlihat.

  • Banyak orang hancur karena sikap yang salah: Iri saat orang lain diberkati, merasa tidak mampu, mengasihani diri sendiri.

  • Sikap/ attitude Yusuf bagus: melayani. Diletakkan dimanapun posisinya tidak enak: dimusuhi saudara, difitnah istri potifar, dipenjara sampai waktu yang tidak diketahui.

  • Attitude yang benar akan mengubah setiap neraka kita menjadi sorga kecil kita

  • Semua orang saat mengalami hal yang berat akan meratap, termasuk Yusuf (Kej 42: 21)

  • Tapi setelah itu Yusuf kalahkan semua ketakutan, kemarahan, kekuatirannya, diubah menjadi sikap/ attitude yang luar biasa:

    • Di rumah Potifar Yusuf terus dipromosi, hingga mencapai posisi di bawah Potifar.

    • Di penjara Yusuf jadi wakil kepala penjara, dan kepala penjara bahkan tidak perlu melakukan apa-apa lagi.

  • Contoh lain: Banyak surat-surat Paulus ditulis saat dia dibelenggu dalam penjara, dan itu memberkati banyak orang hingga hari ini.

  • Sikap/ attitude yang benar membuat kita mampu melihat kebutuhan orang lain melampaui kebutuhan kita sendiri:

 

  • Jika attitude kita salah, yang keluar hanya omelan, kemarahan, kesombongan, Maka kemanapun kita pergi, orang yang sejenis yang akan menempel ke hidup kita.

 

2. Memberi standart lebih tinggi dari yang diminta

  • Kej 39: 6 “ Dengan bantuan Yusuf, Potifar hanya perlu mengatur makanannya sendiri.

  • Kej 39: 21 “ Yusuf menjadi asisten kepala penjara karena bisa dipercayai untuk mengatur semuanya.

  • Yusuf bekerja dengan memberi standart lebih tinggi dari yang diminta atasannya, mengerjakan apapun tanpa harus diperintah.

  • Ini beda dengan penjilat. Penjilat hanya menyenangkan tuannya, tapi hasil kerjaannya tak ada.

 

3. Murah hati (Kej 49: 22)

  • Tuhan akan membangun tembok-tembok kita. Tapi jika kita ingin jadi penguasa, maka tembok itu tidak boleh menghilangkan kemurahan hati kita.

  • Tembok kita dibangun untuk memberi proteksi dan dignity/ harga diri/ kebanggaan, tapi apapun yang kita miliki harus melewati tembok sehingga orang lain bisa ikut menikmatinya.

  • Hasil survey: Orang yang murah hati dan suka memberi terbanyak ada di kalangan menengah ke bawah. Sedangkan orang yang semakin kaya, cenderung makin kikir.

  • Affluence = kemakmuran, kekayaan, berasal dari kata latin yang berarti “to flow to” (mengalir kepada).

  • Rahasia diberkati: jika dalam hidup kita ada “mengalir kepada”. Semakin hidup kita jadi saluran berkat, maka affluence (kemakmuran) jadi milik kita.

  • Orang yang butuh bantuan berada di posisi tak berdaya. Jangan buat orang lain menderita: jika bisa tolong, lakukan segera; jika tidak mau tolong, jangan tambahi kesusahannya.

 

4. Mampu mengatur/ manage upaya siapapun yang berusaha memahitkan hatinya (Kej 49: 23-24)

  • Kita harus tahu cara mengatur upaya siapapun, terutama setan untuk memahitkan hati kita.

  • Orang yang pahit ujungnya tidak pernah mendapatkan apa-apa.

  • Semakin kita diberkati, selalu ada yang iri dan berusaha melukai, hingga kita kepahitan.

  • Tangan kita harus liat, semua kepahitan harus kita tangkis dengan perisai iman.

  • Kepahitan yang berbahaya: Ibr 12: 15-17. Fall short artinya tertinggal.

  • Sikap orang yang tertinggal: minta petunjuk Tuhan mengapa ia tertinggal, dan minta diajari cara mengejarnya.

 

Kadang kita berhak marah dan pahit atas semua penderitaan kita. Tapi Tuhan kita hidup dan melihat semuanya. Dalam keadilanNya: Dia bisa angkat kita dengan cara Tuhan secara luar biasa.