Catatan Kotbah

But God (Petrus Agung)

Kej 31: 1-9 “ Ada 4 hal sebagai bekal masuk 2016

1. Kemampuan mendeteksi situasi dan mendengar suara Tuhan

  • Jika kita ingin berhasil, harus ada kombinasi antara “mengamati sekeliling” dan “mendengar suara Tuhan”.

  • Kita harus bisa meng-analisa apa yang terjadi di sekitar kita. Tapi setelah kita bisa hitung reaksi sekeliling, kita tetap tidak bisa langsung mengambil keputusan.

  • Yang membuat kita bergerak dan bertindak haruslah perkataan Tuhan.

  • Kombinasi kecerdasan Ilahi: membaca sekitar kita, dan mendengar instruksi dari Tuhan, akan menjadi kombinasi yang luar biasa.

  • Ketidak-mampuan kita berfikir dengan tenang akan menghasilkan kesimpulan yang mengerikan.

  • Frase “Aku akan menyertai engkau” artinya jaminan Tuhan.


2. Tetapi Tuhan (
but God)

  • Frase “tetapi Allah… ” (“but God …”) seperti meng-counter kenyataan yang buruk, dengan tindakan Tuhan.

  • Contoh di Alkitab:

    • Saat Adam dan Hawa berdosa dan diusir dari taman Eden, tapi Tuhan menjanjikan penyelamat

    • Saat manusia semua berdosa, tapi Tuhan menyuruh Nuh membangun bahtera

    • Saat Abraham hidup di kota pembuat berhala, tapi Tuhan menyuruh dia keluar dari Ur Kasdim

    • Saat Abraham tidak punya anak, tapi Tuhan datang dan memberikan janji keturunan.

    • Goliat menentang Israel dan semua ketakutan, tapi Tuhan mengirim Daud

    • Yusuf dijual sebagai budak, tapi Tuhan menyertai dia.

  • Apapun perkataan negatif seseorang bisa kita counter/ balikkan keadaan dengan “but God” / “tetapi Tuhan”. Jika hidup kita bisa seperti ini, maka akan berbeda (Mal 3: 18)


3. Perpindahan kekayaan (
Transfer of wealth)

  • Jika kita percaya Tuhan membalikkan keadaan dan membuat perbedaan, maka “transfer of wealth” akan terjadi.


4. Ada bagian yang ditampilkan (etalase) dan bagian produksi (dapur)

  • Kej 30: 43 adalah etalase “ hasil yang tampak dari hidup Yakub. Sementara pasal 31 adalah “dapur”nya: perjuangan Yakuba mendapatkan kekayaan Laban.

  • Kita harus memilih: diberkati, atau larut dalam kekacauan. Butuh sebuah kedewasaan untuk hidup di dua sisi. Cara melihat, berfikir, ber-reaksi kita harus lebih dewasa di 2016

Tebarkan Jala ke Sebelah Kananmu (Petrus Agung)

Yoh 21: 1-14

  • Tuhan perintahkan untuk “menebarkan jala di sebelah kanan”. Indikasinya selama ini mereka hanya menebar jala di sisi kiri.

 


1. Menganalisa hidup kita, lalu tinggalkan yang tidak menghasilkan

  • Belajar menganalisa hidup kita. Semua perjuangan dan upaya itu harus diperhatikan, dan “dititeni”: apakah cara seperti itu berhasil atau tidak

  • Sisi kanan adalah sisi kehormatan, kemuliaan dan keluhuran.

  • Jika selama ini kita tidak berhasil, artinya selama ini kita berfokus pada sisi yang keliru.

  • Kita harus belajar dan berani berubah ke sisi yang lain.

  • Perubahan adalah sesuatu yang paling ditakuti manusia. Manusia cenderung merasa nyaman di tempatnya ada, bahkan kadang merasa nyaman di suatu posisi walau tidak ada hasilnya.

  • Kita juga harus membongkar kenyamanan yang tidak membawa lompatan pertumbuhan.

  • Tanda pertobatan adalah jika kita mau mengakui bahwa telah membuat kesalahan dan kebodohan di hadapan Tuhan.

  • Orang yang tidak pernah mau berubah, tidak ada berkatnya hingga kapanpun. Orang yang berani berubah akan diberkati Tuhan secara ajaib.


2. Seringkali Tuhan arahkan kita ke tempat yang berlawanan dengan logika normal

  • Seringkali Tuhan arahkan kita ke tempat yang logikanya tidak menghasilkan apapun.

  • Cara pandang kita tentang keberhasilan: cara sukses harus seperti ini, jika menggunakan cara itu tidak mungkin; pola pikir seperti ini seringkali membatasi Tuhan.

  • Anak-anak harus bertemu Tuhan sejak dini, jika tidak hidupnya akan condong ke arah dunia.

  • Semua kegerakan bukan karena organisasi, tapi Tuhan pilih orang-orang tertentu

  • Sekalipun logikanya salah, tapi jika Tuhan yang bicara, itu adalah jaminan yang harus kita pegang.

  • Tuhan tidak pernah salah. Yang seringkali salah adalah kita tidak cukup punya iman untuk bertindak seperti yang Tuhan mau.

  • Tidak ada orang yang memiliki kita kecuali Tuhan Yesus sendiri

  • Dengarkan perkataan Tuhan, ujungnya hanya Tuhan yang dipermuliakan


3. Setiap kali Tuhan minta kita berkorban, sebenarnya Tuhan sedang memberi kita kehormatan

  • Kesan awal: Tuhan tidak punya ikan. Tapi dalam kisah itu, setelah murid-murid sampai ke daratan, ternyata Tuhan sudah memanggang beberapa roti dan ikan.

  • Hari itu Tuhan mau menjamu murid-muridNya. Tapi Tuhan mau beri kehormatan bagi murid-muridNya untuk jadi setara, duduk memerintah bersama Tuhan.

  • Saat Tuhan minta kita berkorban beberapa hasil kita, sebenarnya Tuhan sedang memberi kita kehormatan dan latihan untuk duduk memerintah bersamaNya. Ini adalah karakter Ilahi.

 

RumahKu Harus Penuh (Petrus Agung)

Luk 14: 15-24

  • Saat seseorang mengundang tamu-tamu ke sebuah perjamuan, kemudian tamu tidak datang, itu adalah hak masing-masing. Di kisah di atas ada kemarahan dari tuan rumah, yaitu Tuhan.

    • Undangan disampaikan 2 kali, dan tidak mendadak. Semua yang diundang awalnya berkata akan hadir.

    • Tapi saat semua sudah siap dan tamu-tamu di-konfirmasi/ diundang ulang, para undangan berkata tidak bisa datang. Sikap ini tidak sopan, dan tentunya menjengkelkan.

    • Alasan 1: Membeli ladang. Seseorang yang akan membeli tanah selalu melihatnya lebih dulu sebelum membayar. Selain itu tidak mungkin melihat tanah di malam hari.

    • Seringkali orang menerima undangan Tuhan, tapi berdalih secara mengerikan

    • Alasan 2: Membeli 5 pasang lembu kebiri. Tidak ada orang membeli lembu sebelum mencobanya lebih dulu. Selain itu tidak mungkin di malam hari lembu membajak.

    • Alasan 3: Baru kawin. Ini hukum di perjanjian lama: setelah kawin, selama 1 tahun bebas dari wajib militer. Tapi ini adalah undangan pesta, bukan undangan untuk wajib militer.

    • Tafsiran salah satu ahli Alkitab: Besar kemungkinan para undangan tahu bahwa di suatu titik si tuan rumah akan undang orang-orang di jalanan, yang penting rumahnya penuh.

    • Undangan-undangan itu tidak mau diperlakukan sama dengan orang kebanyakan. Walau tidak ada secara resmi, manusia cenderung membeda-bedakan orang lain.

 

  • Luk 14: 18 “ Kata “bersama-sama” dalam bahasa Yunani “mia”, dari kata dasar “eis”, artinya secara psikologis ada penyusupan atau pengaruh baik/ jahat terhadap kepribadian manusia, yang bisa berasal dari Tuhan atau setan.

  • Keputusan yang diambil seseorang bisa dari diri manusia itu sendiri. Tapi jika dilakukan serempak oleh sekelompok orang, artinya ada penyusupan pengaruh setan.

  • Peperangan rohani diajarkan di dalam Alkitab perjanjian baru:

    • Yesus mengutus murid-muridNya dan memberi kuasa untuk mengusir setan dalam nama Tuhan Yesus (Mrk 16: 17a)

    • Paulus mengajarkan bahwa peperangan kita bukan melawan manusia (Ef 6: 12)

  • Gereja dibuat tidak berperang rohani, supaya gereja tidak punya kemampuan menghadapi setan. Begitu gereja tidak bisa melawan dengan kuasa Tuhan, maka mereka habis.

  • Ujungnya saat Tuhan mengadakan jamuan, banyak yang menolak karena sudah dipengaruhi dan dibujuk iblis.

  • Dalam Perjanjian baru kata chalepos” hanya 2 kali dipergunakan:

    • Dalam kisah tentang Yesus menyembuhkan orang gila di Gadara (Mat 8: 28b), artinya kondisi dimana seseorang menjadi berbahaya karena kerasukan setan.

    • Dalam surat Paulus pada Timotius (2 Tim 3:1) untuk menunjuk pada frase “masa yang sukar”, yang wujudnya ditunjukkan dalam 2Tim 3: 2-5, yaitu daftar tabiat buruk manusia.

  • Segala tindakan jahat manusia yang berusaha menyingkirkan Tuhan adalah karena adanya penyusupan setan.

  • Mat 16: 22-23 “ Terjemahan Amplified menjelaskan bahwa Yesus tahu bahwa Petrus yang berbicara, tapi ada sosok setan yang berusaha mempengaruhi Petrus.

  • Saat seseorang berfikir secara manusiawi, di titik itu setan bisa masuk dan mempengaruhi pikiran dan hati kita.

  • Peperangan rohani tidak sekedar datang ke tempat angker lalu diperangi, tapi terutama peperangan setiap hari di hidup dan pikiran kita.

  • Setan tahu bahwa ujungnya dia hancur, maka dia berusaha seret sebanyak-banyaknya manusia, tujuannya menyakiti hati Tuhan.

  • Gosip-gosip tidak bisa dilawan dengan daging, apalagi dengan emosi. Yang harus dilakukan: peperangan rohani.

  • Setiap negara dan bangsa yang meminta Tuhan keluar dari bangsa mereka, akan mengalami masalah besar, dan tidak bisa meminta Tuhan bertanggung-jawab untuk berkat dan proteksi bagi negara mereka.

  • Setiap kali Tuhan mengundang sesuatu yang baik, dan kita menolak, itu sama dengan mengusir Tuhan keluar.

  • Orang percaya harus tahu dan bisa bertindak dengan kuasa dan otoritas Tuhan, dan tidak menolak undangan Tuhan.

 

Kebangkitan Besar atau Kesesakan Besar (Petrus Agung)

  • Luk 19: 41-48 “ Kata “tangisan” artinya sebuah ratapan yang suaranya terdengar oleh orang di sekitarnya, dan bukan sekedar terharu.

  • Alasan Tuhan menubuatkan semua kehancuran atas Yerusalem adalah karena mereka tidak tahu saat/ kairos Tuhan melawat mereka.

  • Banyak orang bukan menyambut pribadi Tuhan, tapi berkat, kemuliaan dan berbagai keinginan manusia lain.

  • Dalam perikop untuk pertama kalinya para pemimpin agama dan bangsa Yahudi berniat membinasakan Yesus. Ini karena kepentingan mereka terusik tindakan-tindakan Yesus.

  • Saat seseorang belum tersentuh kepentingan uang-nya, maka dia akan bersikap baik-baik. Sebaliknya jika kepentingannya tersentuh, maka akan jadi monster yang mengerikan

  • Ada orang-orang yang seharusnya menyembah Tuhan, justru menjual Tuhan untuk kepentingannya sendiri.

  • Saat nubuatan Tuhan atas Yerusalem diucapkan, tidak banyak yang menanggapi serius. Perkataan Yesus ini tergenapi di tahun 70M, saat Romawi merebut Yerusalem.

  • Jika ingin melihat kota dan bangsa kita diberkati, mari tangisi bangsa dan kota kita di hadapan Tuhan, sehingga ada lawatan Tuhan yang turun.

  • Ada kota-kota yang terpuruk, tapi saat mereka berseru kepada Tuhan maka dipulihkan.

  • Ada juga kota-kota yang bagus, tapi tidak mendengarkan seruan Tuhan, akhirnya hancur dalam sekejap.

  • Luk 23: 28 “ Ucapan Yesus ini karena hal yang lebih buruk akan terjadi atas Yerusalem.

  • Jika seseorang tidak pernah memberikan hidupnya pada Tuhan, bertobat, dan hati melekat pada Tuhan, ujungnya akan ada konsekuensinya

  • Sejarah membuktikan bahwa jika agama masuk ke politik dan ingin berkuasa, akan jadi lebih kejam.

  • Kita adalah milik Yesus, dan dibayar dengan nyawaNya. Siapapun yang mencoba merusak hidup kita, akan berurusan dengan Tuhan sendiri.

  • Tuhan tidak suka orang yang agamawi. Tapi Tuhan suka orang yang rohani, yaitu yang punya hubungan pribadi dengan Tuhan.

  • Saat kunjungan dan lawatan Tuhan dibiarkan, dan kita sibuk dengan urusan kita, jangan sampai Tuhan meratapi kita, karena itu artinya sudah terlambat.

  • Ul 28: 64-68 “ Peringatan Tuhan bagi orang Israel. Ini tergenapi setelah penghancuran kota Yerusalem, orang Yahudi yang masih muda dijual ke Mesir, dan dijual sangat murah.

  • Yang membuat kita berharga karena ada Tuhan di hidup kita. Tanpa Tuhan kita tidak berharga, bahkan di hadapan manusia.

  • Peristiwa-peristiwa pada tanggal 10 bulan Abib (penanggalan Yahudi):

    • 10 Abib “ Jendral Titus memasuki Yerusalem, kemudian menghancurkannya.

    • 10 Abib “ Raja Nebukadnezar menghancurkan Yerusalem.

    • 10 Abib “ Yosua masuk ke tanah Kanaan untuk pertama kalinya.

    • 10 Abib “ Yesus masuk kota Jerusalem dengan keledai dan dielu-elukan.

  • Tuhan memberi 2 pilihan pada kita: kebangkitan besar (great awakening) atau kesusahan besar (great tribulation).

  • Orang yang menangkap kunjungan Tuhan atas kota dan bangsa akan mengalami great awakening.

 

Titik Penentuan (Petrus Agung)

  • Sebagian besar orang hanya melihat kebutuhan hidup sehari-hari, cari pengakuan, mengejar reputasi, dll.

  • Jarak pandang terhadap kehidupan menentukan seberapa kita akan memahami yang dilihat. Kadang perlu ada jarak sehingga bisa melihat gambaran keseluruhannya.

  • Ada kalanya kita harus melihat kehidupan dengan detil sebagai pribadi. Ada kalanya kita sesekali harus mundur menjauh, sehingga bisa melihat gambaran keseluruhannya.

  • Nasib suatu kota/ bangsa akan diselamatkan atau dihancurkan, ditentukan oleh seberapa banyak (kuantitas dan kualitas) orang benar yang ada di kota itu.

 

  • Contoh pengaruh jumlah orang benar dalam suatu kota: Kej 18: 32 “ Abraham bersyafaat bagi Sodom, Kis 18: 9-10 “ Paulus diminta tetap mengabarkan Injil.

  • Luk 19: 44b. Kenali kairos lawatan Tuhan, jangan sampai itu terlewat.

  • Jika suatu bangsa sedang dalam sebuah persimpangan dan titik penentuan bagi mereka, ada 2 tanda yang tidak boleh ada dalam hidup kita: scaffolding dan expired


1.
Scaffolding

  • Scaffolding adalah bagian yang membantu pembangunan sebuah gedung. Setelah bangunan selesai, bagian ini dibongkar dan tidak jadi bagian dari gedung.

  • Orang Kristen scaffolding adalah orang yang selama hidupnya ikut membantu membangun, tapi bukan bagian dari bangunan itu.

  • Saat seseorang tidak mau ikut dibangun Tuhan, hanya fokus bekerja untuk diri sendiri, maka orang itu hanya seperti scaffolding.

  • Paulus melatih dirinya supaya tidak jadi scaffolding (1Kor 9: 27)

  • Apapun yang sekedar dikerjakan karena praktis, bukan keluar dari hati, itu seperti scaffolding

 

  • Korban Habel lebih baik dari Kain, karena Habel mempersembahkan hatinya.

  • Jangan lakukan segala sesuatu hanya sebagai kebiasaan dan kewajiban, walaupun itu baik.

  • Apapun yang dikerjakan, jika berakibat di dalam kita, akan mencegah kita menjadi scaffolding


2. Kulkas berisi banyak barang

  • Selama belum expired, barang-barang tetap ada di kulkas. Jika expired maka dikeluarkan dan diganti dengan yang baru.

  • Orang percaya dan gereja Tuhan yang tidak bisa lagi menangkap kehendak Tuhan pada sebuah jaman, padahal Tuhan sudah ingatkan berkali-kali, maka dia harus keluar (Mat 19: 30)

  • Saul disingkirkan Tuhan, karena yang melakukan kehendak Tuhan pada jamannya adalah Daud (Kis 13: 36a)

  • Tuhan letakkan kita untuk melayani tujuan Tuhan, melayani Tuhan, menangkap yang Tuhan mau pada jaman kita, maka hidup kita akan diberkati Tuhan.

 

  • Beberapa negara diselamatkan atau dihancurkan. Semua adalah pilihan, dan Indonesia ada di titik penentuan, tergantung respon orang-orang percaya

    • Uganda pernah dipimpin diktator Idi Amin yang kejam. Saat gereja berdoa keadaan dibalikkan. Tahun 1999 presiden yang baru menyerahkan Uganda ke tangan Tuhan Yesus.

    • Fiji mengalami kerusuhan rasial pada tahun 2000. Saat gereja bersatu dan berdoa, keadaan dibalikkan, Perdana menteri-nya serahkan negara kepada Tuhan Yesus.

    • Columbia di tahun 1991 adalah negara yang dikuasai bandar narkoba. Saat orang Kristen mulai berdoa, bandar besar narkoba ditangkap dan revival terjadi.

    • Korea di tahun 1950 adalah negara ke-6 termiskin di dunia. Terjadi kebangkitan pendoa, rekonsiliasi antar aliran/ pendeta, maka terjadi kebangkitan generasi muda.

    • Revival Soe, NTT, Indonesia tahun 1965 adalah jawaban Tuhan untuk bangsa yang sedang terpuruk.

 

  • Sebuah bangsa terpuruk bisa Tuhan pulihkan jadi dahsyat

  • Hal yang berlawanan: dari hebat jadi puing-puing: Libia, Palestina, Iraq, Lebanon, Siria.

  • Jika umat Tuhan tidak berdoa dan berdiri bagi bangsa, hal sama bisa terjadi di Indonesia

  • Tuhan ingin cukup banyak orang menyuarakan kebenaran, bukan jadi scaffolding atau makanan yang sudah expired.

Favor of God and Man 1 (Petrus Agung)

Rm 9: 13-16

  • Ada hak prerogratif Tuhan untuk mengasihi orang tertentu. Orang yang mendapat favor Tuhan akan menjadi favoritnya Tuhan dan manusia.

  • Ada cara untuk mendapatkan favor Tuhan.


Mat 20: 1-16

  • Banyak orang bernegosiasi dan meminta syarat tertentu pada Tuhan. Tuhan bisa meng-iyakan, tapi itu membatasi rencana Tuhan.

  • Semakin tinggi daya tawar seseorang terhadap Tuhan dan manusia, ini merugikan baginya sendiri, maka berkatnya terbatas.

  • Orang-orang yang hanya bergantung pada kemurahan dan belas kasihan Tuhan, ujungnya berkatnya lebih luar biasa.

  • Iri terhadap orang lain yang diberkati Tuhan tidak akan menolong, tapi justru memperburuk keadaan. Karena kepada siapa Tuhan memberkati- itu hak Tuhan.


Kel 33: 19

  • Jangan marah atau iri jika seseorang hidup dalam favor Tuhan, karena justru membuat kepahitan. Kita tidak boleh mempertanyakan keputusan Tuhan.

  • Jangan marah saat seseorang diberkati, karena kita akan kehilangan berkat.

  • Sejarah gereja membuktikan: saat sebuah gereja menentang seseorang hamba Tuhan yang diberkati/ diurapi, maka si penentang tidak akan bisa lebih besar daripada yang ditentang.

 

  • Yesus mendapat favor Tuhan dan manusia (Luk 2: 40, 52)

  • Anugerah diberikan Tuhan pada semua manusia secara cuma-cuma, seringkali tanpa alasan.

  • Saat kita terima anugerah, lalu kita lakukan sesuatu yang membuat Tuhan terpikat, maka kita akan terima favor of God.

  • Jangan usik orang yang jadi favorit-nya Tuhan, karena di satu titik Tuhan yang akan bertindak.

  • Anugerah tidak bisa diusahakan, tapi favor bisa ditarik

 

  • Ams 3: 1-4 “ Panjang umur, lanjut usia dan sejahtera adalah bonus dari menuruti Tuhan, dan mengerjakan apa yang Tuhan perintahkan.

  • Jika kita punya kasih dan setia di hidup kita, maka kita akan mendapat favor Allah dan manusia

 

1. Favor of the King (perkenan Raja) “ Kej 33: 5

  • Kata “dikaruniakan” berasal dari kata Ibrani chanan (H2603), artinya sesuatu favor yang datangnya dari raja.

  • Semua yang Yesus katakan dan janjikan adalah favor Tuhan bagi kita.

  • Begitu kita terima Yesus sebagai Tuan dan Raja di hidup kita, maka otomatis kita punya favor Tuhan di hidup kita.

  • Jika kita tidak mengetahui hal ini, maka akan jadi seperti si sulung dalam kisah anak yang hilang.

  • Kej 33: 11 “ Kata “karunia” dalam bahasa aslinya chanan (H2603)

  • Saat kita mengerti bahwa Yesus adalah Raja kita, maka kita akan punya segala-galanya.

  • Yes 30: 18 “ Kata “kasih” dalam bahasa aslinya juga chanan (H2603).

  • Favor dari Raja juga didapat saat kita belajar menanti-nantikan Tuhan (Yes 33: 2)

  • Tuhan itu Gembala, Guru, Suami, Kekasih, Tuan, Penjaga, dll bagi kita.

  • Saat kita punya kebutuhan, pertama-tama kita harus menghadap Roh Kudus : “Tuhan Roh Kudus, aku harus bagaimana ?”

  • Kerajaan Tuhan ada protokulernya, dan itu harus kita ikuti. Orang yang tidak baca Alkitab akan mempersulit Roh Kudus menolong kita.

  • Jika kita ingin tahu rahasia/ pengertian tentang suatu hal, minta supaya Tuhan mengajari kita. Saat kita mengerti protokuler-nya, cara doa kita akan efisien.

  • Kita harus datang ke Tuhan dengan pengertian: datang sebagai apa (anak, hamba, dll). Ini adalah doa yang dipimpin Roh Kudus, dan doa kita akan sangat efisien.

 

2. Favor karena Tuhan jatuh cinta pada pandangan pertama kepada kita “ Kej 6: 1-9

  • Kata “kasih karunia” di ayat 8 bahasa aslinya adalah chen, artinya cinta pada pandangan pertama.

  • Saat semua orang melihat ke arah yang jahat, putuskan untuk melakukan hal yang beda, maka kita akan jadi favorit-nya Tuhan.

  • Yang lain bilang tidak bisa dan tidak mungkin, tapi kita bilang bisa, maka kita akan jadi berbeda dan jadi favorit-nya Tuhan.

  • Saat Tuhan jatuh cinta pada kita, maka semua masalah kita selesai, dan jadi sangat berbeda.

  • Tapi sangat susah untuk menjadi berbeda dengan dunia umumnya.

  • Kej 18: 3 “ Abraham terima “cinta pada pandangan pertama” dari Tuhan saat memutuskan keluar dari tanah kelahirannya ke tanah perjanjian.

  • Keputusan kita untuk memilih yang Tuhan suka akan membuat kita jadi favorit-Tuhan, dan membuat hidup kita berbeda.

  • Kel 33: 13 “ Kepada Musa Tuhan tunjukkan jalan-jalanNya, kepada Israel Tuhan tunjukkan perbuatan-perbuatanNya.

  • Saat Tuhan jatuh cinta pada seseorang, maka Tuhan akan tunjukkan jalan-jalanNya pada orang itu.

  • Jika kita alami sesuatu, kejar kebenaran Alkitab, sampai Tuhan tunjukkan jalanNya. Ini berlaku untuk semua hal: kesembuhan, kelimpahan, dll.

  • Saat kita mendapatkan kebenarannya, maka kesembuhan itu tidak hanya berlaku untuk kita pribadi, tapi kita juga akan menyembuhkan banyak orang.

  • Kel 33: 17 “ Saat Tuhan kenal nama kita, semua akan luar biasa.

 

Berkat atau Kutuk (Victor Purnomo)

 

Kej 2: 8-15

 

  • Eden artinya menyenangkan/ membahagiakan (pleasure). Tuhan ciptakan manusia supaya bahagia dan baik keadaannya.

  • Hawa makan buah terlarang karena di hatinya muncul sedikit ketidak-percayaan pada Tuhan yang dimasukkan oleh setan: buah itu tidak membawa kematian, tapi menjadikan seperti Allah.

  • Percaya dan taat adalah 2 hal yang bergabung dan tak terpisahkan. Kunci ketaatan pada Tuhan: harus dimulai dengan percaya pada Tuhan 100% .

  • Saat seseorang tidak percaya pada Tuhan, maka pengaruh Tuhan hilang dari hidup orang itu. Orang yang percaya Tuhan akan dipengaruhi Tuhan, dan dia akan bisa jadi orang yang taat.

  • Siapa yang sedang mempengaruhi kita dengan kuat: Tuhan atau dunia?

  • Sepertinya Adam dan Hawa tidak mati, tapi tahu perbedaan antara hidup di taman dengan di luar taman:

 

    1. Di taman tidak kenal dukacita, di luar taman mereka mengenal dukacita dan kesusahan.

    2. Di taman semua diberkati dan berbuah. Di luar taman tanah terkutuk, harus kerja keras untuk mengolah tanah

    3. Di taman mereka bisa makan semua buah. Di luar taman mereka makan sayuran (herbs).

    4. Di dalam taman mereka tidak perlu bekerja keras. Di luar taman mereka harus bekerja keras seumur hidupnya

 

 

 

  • Tuhan sediakan 4 sungai di taman Eden:

 

    1. Pison (increase) “ yang Tuhan percayakan pada kita akan bertambah dan bertumbuh, tidak tetap dan statis, keadaan kita semakin baik

    2. Gihon (breakthrough) “ kuasa dan otoritas untuk menerobos. Masalah dan tantangan tetap ada, tapi akan ada terobosan, dan jadi tak terhentikan.

    3. Tigris (rapid) : akselerasi/ percepatan. Semua manusia ingin cepat dan mengalami percepatan. Tuhan ingin membuat percepatan dalam hidup kita.

    4. Efrat (fruithfullness/ berbuah) “ Tuhan mau hidup kita penuh dengan buah, tidak hanya ada daun dan ranting. Tuhan suka kalau kita berbuah lebat dalam hidup kita.

 

 

 

  • Jika kita ingin mata Tuhan tertuju pada kita, hidup kita harus berbuah.

  • Saat Adam dan Hawa gagal, Tuhan mencari yang baru, yang memiliki benih ketaatan: Abraham, dari Ur-Kasdim (sebelah utara Bagdad).

 


Ibr 11: 8-9

 

  • Tuhan menghargai Abram, karena sulit bagi seseorang untuk meninggalkan hidup yang mapan menuju hidup yang tak menentu. Tapi Abram memutuskan untuk percaya pada Tuhan.

  • Jika Tuhan mau angkat kita, Tuhan akan pisahkan kita dari dunia, sehingga yang dari dunia tidak akan mengotori hidup kita.

  • Saat Tuhan pengaruhi-atur-kuasai hidup kita, maka hasilnya akan luar biasa.

  • Ketidak-taatan menghasilkan kutuk. Ketaatan mendatangkan berkat Tuhan.

 


Kej 12:1

 

  • Janji Tuhan kepada Abraham karena dia taat:

 

    1. Membuat Abraham jadi bangsa yang besar, artinya memberi keturunan.

    2. Abraham diberkati, sehingga berkatnya berkembang dan jadi tidak terbatas. Berkat tidak selalu uang, tetapi apapun yang kita kerjakan berhasil dan jadi besar.

    3. Tuhan membuat nama Abraham masyur. Di masa kini agama-agama besar di dunia mengakui Abraham sebagai bapak mereka.

    4. Abraham akan menjadi berkat, tidak sekedar diberkati.

    5. Penyertaan Tuhan: Memberkati orang yang memberkati Abraham, dan mengutuk orang yang mengutuk abraham.

 

 

 

  • Level kehidupan: kurang, cukup, lebih dari cukup, dan tidak terbatas.

  • Supaya mencapai level “tidak terbatas” kita harus jadi berkat bagi orang lain, bukan hanya bagi diri sendiri.

  • Ketaatan kita menyentuh hati Tuhan, karena Tuhan suka dipercayai. Saat Tuhan suka, maka Tuhan akan memberikan janji-janjiNya, dan hidup kita akan penuh keajaiban.

  • Tuhan juga suka jika seseorang minta tolong padaNya. Orang yang percaya pada Tuhan dan minta tolong padaNya, Tuhan pasti akan menolong.

  • Minta supaya kita bisa percaya pada Tuhan, sehingga bisa taat, dan 4 berkat taman Eden mengalir di hidup kita.

 

 

 

Teman Sekerja Tuhan (Petrus Agung)

  • Tuhan menciptakan manusia dengan kehendak bebas (free will). Apa yang Tuhan buat dalam hidup kita, manusia harusnya sepakat.

  • Jika tidak sepakat maka akibatnya seperti orang Nazaret kecewa dan menolak Tuhan, maka Tuhan tidak bisa mengadakan 1 mujizatpun di sana.

  • Tanpa kita dipaksa menyerah oleh Tuhan, kita tidak bisa terima kebenaran. Kebenaran yang tidak kita mengerti membelenggu kita.

  • Semua manusia punya latar belakang, tradisi, kecenderungan, sifat, budaya. Sebelum semua itu diperbaiki dan dibongkar, Tuhan tidak bisa lakukan apapun.

  • Manusia bisa berubah hanya jika ada roh pengertian yang masuk ke dalam kita.

 

3 tahapan orang diberkati Tuhan:

  1. Tidak cukup (not enough) “ seperti bangsa Israel diperbudak di Mesir, tidak pernah cukup.

  2. Sekedar cukup (just enough) “ seperti bangsa Israel di padang gurun selama 40 tahun, makan manna setiap hari, tak bisa disimpan hingga besoknya kecuali menjelang hari sabat.

  3. Lebih dari cukup (more than enough) “ seperti bangsa Israel memasuki tanah Kanaan, masa kelimpahan.

 

  • Ps Avanzini menambahkan 1 poin: teman sekerja Tuhan.

  • Lebih dari cukup (more than enough) artinya masing-masing pribadi mendapatkan lebih dari yang dibutuhkan. Tapi itu tetap belum cukup jika harus dibagikan ke banyak orang.

  • Saat ikut mengambil tanggung jawab dalam membangun kerajaan Tuhan, kita memasuki dimensi yang baru, hidup kita tidak hanya ber-orientasi pada kepentingan pribadi kita.


1 Kor 3: 9-10

  • Ada yang “bekerja untuk Tuhan”, ada yang menjadi “rekan sekerja Tuhan”

  • Kata kawan sekerja dalam bahasa Yunani digunakan kata “sinergos”. Dari kata ini lahir kata sinergi. Terjemahan bebas kata “sinergi” adalah 2 energi yang digabung jadi 1.

  • Tuhan mau ada sinergi antara Tuhan dengan kita. Ini adalah kehormatan dan kepercayaan yang sangat besar dari Tuhan kepada kita.

 

  • Mat 24: 45-51 “ cara supaya terjadi sinergi antara kita dengan Tuhan

  • Ada 2 level pelayan:

    1. Pelayan yang tinggal di rumah tuannya

    2. Pelayan yang diangkat untuk mengurusi pelayan-pelayan lain. Inilah rekan sekerja Tuhan.

  • Hamba yang setia dan bijaksana adalah yang diangkat untuk memberi makan hamba-hamba tuannya yang lain. Hamba yang tidak bijaksana: memukuli hamba-hamba yang lain.

  • Tuhan beri kepercayaan kepada hamba yang setia dan bijaksana, supaya Tuhan bisa salurkan milikNya pada hamba-hamba Tuhan yang lain

  • Kata “household” berasal dari kata “therapia“. Dari kata ini muncul kata therapy, artinya proses untuk merawat, mengobati, memulihkan, hingga pulih.

  • Kata “memukul” di ayat di atas artinya “memukul berulang-ulang”.

  • Teman sekerja Tuhan tugasnya memberi terapi pada hamba Tuhan yang lain.

  • Tuhan mau bawa kita naik jadi teman sekerjanya, bukan sekedar hidup lebih dari cukup.

  • Contoh di Alkitab: Yusuf, hidup dan posisi sudah enak, tapi tugasnya tidak mengurusi keluarga sendiri, tapi memberi makan seluruh bangsa.

  • Kepada orang yang mau melakukan sesuatu untuk membebat orang lain, suatu kali Tuhan akan percayakan properti-Nya pada orang ini.

  • Maukah jika Tuhan memberikan orang-orang yang harus kita terapi dengan: uang kita, kepedulian kita, perawatan kita, dll ?

 

  • Ams 19: 17 “ Kata “memiutangi” dari kata “twine“, gambarannya seperti 2 tali yang dirajut/ dipilin jadi 1.

  • Saat kita peduli pada jiwa-jiwa, hidup kita seperti dirajut dengan Tuhan. Maka tidak ada orang yang bisa sentuh kita tanpa sentuh Tuhan.

  • Kata “membalas” dalam ayat di atas salah satu artinya adalah “to be in a covenant of peace“, Tuhan menawarkan perjanjian shalom bagi kita dan keturunan kita.

  • Jika kita ingin lebih dari “more than enough”, caranya hanya 1: jadi rekan sekerja Tuhan.

Minta, Cari dan Ketuk (Petrus Agung)

Luk 11: 9-13, Yoh 16: 24

  • Tuhan seperti menantang kita dengan kebaikanNya: “mintalah !”.

  • Ada hal-hal yang perlu dipelajari supaya kita bisa meminta dengan bijaksana dan tepat, dan ini perlu kecerdasan. Karena jika tidak, ujungnya akan sia-sia.


3 aspek dalam hal meminta

1. Ada permintaan-permintaan yang membawa tuntutan konsekuensi tertentu (Mat 20: 20-22)

  • Permintaan istri Zebedeus membawa konsekuensi: apakah Yohanes dan Yakobus memiliki kekuatan/ power/ kemampuan untuk minum dari cawan yang Tuhan minum.

  • Banyak orang berfikir bahwa Tuhan bisa kabulkan permintaan kita begitu saja. Tapi ada permintaan-permintaan yang memiliki konsekuensi.

  • Ternyata ada orang-orang yang tidak bisa diberi apa-apa, karena saat diberi justru dampaknya buruk

  • Tuhan dalam kasihNya memberi atau menolak permintaan kita, karena Tuhan tahu konsekuensinya.

 

2. Permintaan yang tidak berhikmat/ bijaksana (Kej 47: 13-19)

  • Saat terjadi bencana kelaparan, perm,intaan orang Mesir kepada Yusuf awalnya kurang bijaksana:

    • Di tahun pertama mereka gunakan uang untuk membeli gandum, yang adalah bahan dasar roti. Untuk membuat roti masih harus melalui berbagai proses yang memakan biaya.

    • Di tahun berikutnya meminta makanan, artinya sesuatu yang sudah diolah dan bisa langsung dimakan.

  • Setelah uang dan ternak habis, orang Mesir datang ke Yusuf lagi, dan meminta BENIH. Ini permintaan yang bijaksana.

  • Jika kita meminta sesuatu yang konsumtif dan tidak bisa di multiplkikasi, suatu hari akan habis. Ini adalah permintaan yang tidak bijaksana.

  • Permintaan yang bijaksana adalah meminta “benih”, karena akan ada pelipatgandaan.

  • Daripada minta makanan atau pakaian, kita bisa minta benih, berupa pabrik atau toko atau bisnis, beserta kemampuan untuk mengelolanya. Ini adalah permintaan yang bijaksana

  • Ams 24: 27 “ Ladang adalah tempat menabur dan menuai, tempat pelipat-gandaan terjadi. Prioritaskan semua yang bisa kita lipat-gandakan, baru yang hanya untuk dinikmati.


3. Permintaan yang membuka berkat-berkat yang lain “ permintaan “
master key” (2Taw 1: 7-12)

  • Di dalam Tuhan ada permintaan tertentu yang secara otomatis membuka kepada berkat-berkat lain, yang bahkan tidak kita minta

  • Salomo minta hikmat dan pengertian demi kepentingan umatNya, untuk memimpin, menghakimi, dan menggembalakan umat Tuhan.

  • Karena pernyataan ini, Salomo menerima semua berkat lain yang tidak dimintanya: kekayaan, harta benda dan kemuliaan.

  • 1Taw 14: 2 “ Martabat pemerintahan Daud terangkat karena umat Tuhan, yaitu Israel, bukan karena kemampuan dan kehebatan Daud.

  • Jika kita ingin menikmati puncak-puncak berkat/ blessing di hidup kita, dan martabat kita diangkat tinggi, maka kita harus urusi kepentingan umatNya.

  • Seseorang bisa terangkat naik jika meletakkan dirinya di tempat Tuhan sedang bekerja.

  • Pengajaran king and priest: priest memiliki vision (visi), king memiliki provision (penyediaan bagi visi itu).

  • Sebagian besar orang Kristen hanya berkutat dengan masalah pribadinya. Maka berkat Tuhan hanya sebatas kebutuhan itu.

  • Jika kita bisa jadi saluran berkat Tuhan, kita harus tahu bahwa pipa saluran ikut basah.

  • Memimpin umat Tuhan mahal biayanya, tidak cukup hanya dengan hikmat dan pengertian. Maka Tuhan tambahkan harta dan kemuliaan.

 

Great Awekening (Henry Jones – pagi)

Pembukaan “ Petrus Agung

  • Pewahyuan akan Tuhan mengubah hidup kita:

    • Saat seseorang mendengar bahwa Yesus adalah juru selamat, lalu mata mereka terbuka, maka mereka diselamatkan

    • Saat seseorang tahu bahwa Tuhan adalah Jehova Rapha, maka mereka disembuhkan

  • Tuhan memperkenalkan diriNya sebagai El-Shaddai kepada Abraham saat kekuatan Abraham sudah habis. Di sisi lain mereka sedang menunggu anak perjanjian.

  • Kata “El Shaddai” artinya “the almighty God” “ Tuhan yang maha kuasa dan perkasa; atau “the God who is more than enough” “ Tuhan yang lebih dari cukup.

  • Kata “shaddai” digambarkan seperti seorang ibu yang sedang menyusui anaknya, memberikan penyediaan terbaik bagi anak-anaknya.

 

Mrs Jones “ Pesan Tuhan di ibadah pagi: tentara Yosafat

  • 2 Taw 20: 17 “ Apapun situasi yang dihadapi, tantangan apapun, Tuhanlah yang lindungi kita.

  • Di Indonesia kita terlindung. Seberapa besarpun visi p Agung, Tuhan berkata supaya kita diam dan tetap di posisi kita, dan mengikuti para pemimpin, karena Tuhan yang berperang bagi kita.

  • Kesanggupan kita terbatas. Tapi Tuhan berjanji bahwa Dialah yang akan memelihara kita.

 

Nothing to Hard for Our God “ Ps. Henry Jones

  • El Shaddai adalah Allah yang lebih dari cukup.

  • Pertanyaan dari Tuhan kepada Abraham dan kita: Adakah sesuatu apapun yang mustahil untuk TUHAN? (Kej 18: 14a)

  • Nubuatan: umat Tuhan akan melihat berkat-berkat di limpahkan di wilayah sekitar Semarang.

  • Yer 32: 17“ Yeremia menjawab pertanyaan Tuhan: tiada suatu apapun yang mustahil untuk Tuhan!

  • Ada 30 ribu janji dalam Alkitab, semuanya pasti akan digenapi, karena Tuhan tidak bisa berbohong dengan mengingkari janji (Bil 23: 19)

  • Saat kita panggil nama Tuhan, maka Dia akan datang dan melakukan perkara-perkara yang kita ingin Tuhan lakukan bagi kita. Kita tak mendapatkan apa-apa karena tidak minta apa-apa.

  • Kita harus bertanya pada Tuhan: mengapa kita hidup? tujuan hidup kita? Minta ditunjukkan tujuan dan rencana Tuhan dalam hidup kita, karena Tuhan yang tahu itu (Yer 29: 11)

  • Ada pengurapan baru yang segar, yang sedang turun di masa ini. Akan ada kegerakan yang lebih besar di Indonesia.


Petrus Agung

  • Kej 18: 1-15 “ Kata “kasih” dalam ayat di atas dari bahasa Inggris favor. Kata favor berasal dari kata Ibrani chen. Chen pengertiannya mirip seperti cinta pada pandangan pertama.

  • Tuhan cinta semua orang sama, tapi selalu ada favorit Tuhan.

  • Setiap kali Tuhan datang dengan favor-Nya, semua yang di hati dan hidupNya mau diberikan bagi kita, tapi semua tergantung reaksi kita: jika benar, akan ada penetapan Tuhan.

  • Favor Tuhan yang turun bagi kita bukan sekedar diliputi kasih Tuhan, tapi hingga hal-hal prinsip dan kecil di hidup kita.

  • Respon yang tepat melahirkan dekrit Tuhan bagi hidup kita, bahkan penetapan waktu terlaksananya janji Tuhan.

  • Saat melihat momentum favor Tuhan sedang turun, kita harus bersikap seperti Abraham